Kalimah Bismillah....

Dicatat oleh niza22

Kalimah Bismillah

 
Kalimat BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM adalah sangat singkat namun kadangkala
sangat sulit untuk di ucapkan. Dalam hadis     Rasullullah     dikatakan:
Barang siapa yang membaca BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM sebanyak 21 kali
sebelum tidur maka:


1. Dia akan dihindari dari meninggal dalam keadaan terkejut/mendadak.
2. Dia akan dihindari dari meninggal/bahaya tenggelam.
3. Dia akan dihindari dan dilindungi dari bahaya kebakaran.
4. Dia akan dihindari dan dilindungi dari bahaya rompakan.


Alkisah  ada  seorang  Isteri yang selalu membaca
BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM setiap   kali  melakukan  sesuatu,  dalam
membuka,  menutup  dan  mengunci pintu/almari,  menaruh  dan  mengambil
barang/sesuatu, membuka dan memakai pakaian,  masuk  dan  keluar  rumah,
naik  dan  turun dari kenderaan, dll. Pokoknya  selalu membaca
BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM pada saat akan melakukan sebarang aktiviti..


Sehingga  dengan kebiasaannya tersebut sang suami merasa kesal dan
akhirnya terlintas  dibenaknya  untuk  menguji  sang  isterinya tersebut.
Lalu suatu ketika  sang  suami  memberikan emas kepada isterinya dan
mengatakan "Wahai isteriku,  ini aku amanahkan emas kepadamu. Simpanlah
baik-baik". Lalu sang isteripun  menerimanya  dengan  mengucapkan
BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM  dan membuka  almari  dengan  mengucapkan
BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM dan menaruh emas    tersebut    dengan
mengucapkan   BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM   dan menutup/mengunci almari
dengan mengucapkan BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM.


Setelah beberapa hari dan kebetulan si isteri tidak ada di rumah, maka
sang suami  mengambil  emas  tersebut dari dalam almari dan membuangnya ke
laut. Lalu  ia  kembali  ke  rumah,  dan  ketika isterinya pulang dia pun
meminta kepada  isterinya  untuk  mengambilkan emas yang diamanahkan
beberapa waktu lalu.


Lalu sang isteri pun masuk ke kamar dan dengan mengucapkan
BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM  dia pun membuka pintu almari tempat ia
menyimpan emas  tersebut.  Lalu mengambil emas yang saat itu dalam keadaan
basah (air laut) lalu menyerahkannya kepada suaminya.


Melihat  emas  tersebut  basah sang isteri pun menjadi bingung dan
bertanya kepada  suaminya, lalu sang suami pun bersujud dan beristighfar
dan setelah itu menceritakan kejadian yang sebenarnya bahawa dia (suami)
telah membuang emas  tersebut  ke  laut  tanpa pengetahuan sang isteri
dengan tujuan untuk mengetahui manfaat dari BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM.


Dari cerita diatas maka kita dapat melihat kesaktian dari kalimat
BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM  selain  dari  itu  masih banyak lagi
manfaatnya, iaitu:


Kita  disarankan  untuk  membaca BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM ketika kita
akan  mengambil  dan  menaruh pakaian di gantungan, baik yang pakaian baru
maupun  yang  baru  kita  gunakan.  Tujuannya  adalah  agar  pakaian
tersebut tidak  digunakan  oleh  makhluk lain (gol. Jin), ini dapat kita
lihat apabila kita  menaruh  pakaian  maka  ketika  kita  gunakan kadang
terasa gatal dan tidak  nyaman.  Memang  kita  biasa  mengatakan  bahawa
itu adalah pengaruh lembab  ataupun  sebagainya  namun  pada  dasarnya
pakaian tersebut telah digunakan  oleh makhluk lain dengan cara mereka.


Keutamaan  kalimat BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM adalah lebih untuk kaum
wanita  (pria  juga)  karena  banyak  juga dari golongan wanita yang tanpa
disedari  olehnya  sendiri  (wanita  tersebut)  bahwa  dia  telah
melakukan hubungan  fizikal  dengan  golongan jin. Mungkin terdengar tidak
masuk akal namun ini  benar  adanya. Oleh kerana itu kepada kaum wanita
mulailah membiasakan diri  untuk membacanya.


Demikian  sedikit penjelasan dan cerita mengenai keuntungan yang dapat
kita  peroleh dari mengucapkan BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM dalam melakukan
aktiviti  kita  sehari-hari,  semoga  setelah  membaca  ini  kita  semua
mulai dapat  membiasakan   diri   untuk   mengucapkan
BISMILLAHHIRRAHMANI RRAHIM  dalam  melakukan aktiviti kita sehari-hari,
Amin.

Muhasabah diri

Dicatat oleh niza22

Sempena Sambutan Maal Hijrah 1431...
Nk kongsi hasil nukilan seorang sahabat...
 

'Kita adalah kejadian yg sempurna tetapi apa yg kita lakukan selalunya tidak sempurna.'

Pandangan mata selalu menipu,
Pandangan akal selalu tersalah,
Pandangan nafsu selalu melulu,
Dan pandangan hatilah yg hakiki,
kalau hati itu bersih..

Lahir satu tarikh tidak dapat dipinta,
Mati satu tarikh tidak dapat ditunda...

Bila mata bertemu mata akan mula rasa kasih.
Bila hati bertemu hati akan mula rasa sayang.
Tapi....bila dahi bertemu sejadah akan terasa kebesaran Allah S.W.T

Menuntut ilmu adalah taqwa,
Menyampaikan ilmu adalah ibadah,
Mengulang2 ilmu adalah zikir,
Mencari ilmu adalah jihad,
(Al-Ghazali)

"Setiap kesulitan itu akan bertambah apabila dihitung-hitung tetapi akan hilang apabila kita tidak menghiraukannya lagi..."

Kalau kita berada di alam tabii yg indah, kita tidak terasa keindahannya, bukan ertinya alam ini tidak indah, tapi jiwa kitalah yg tidak indah..

Sesungguhnya mati jasad kerana roh,
Mati roh kerana tiada ilmu,
Mati ilmu kerana tiada amal
Dan mati amal kerana tiada istiqomah.

Kesedihan itu lumrah. Mengingatinya kembali mungkin tidak akan mampu menyembunyikan luka hidup tetap menilainya semula dengan mata hati berbeza mungkin mampu membuat diri meneruskan hidup dengan tabah.

Ilmu adalah teras kepada ajaran ISLAM, tanpa ilmu manusia akan terseleweng mengikut kehendak akal dan hawa nafsu sehingga akhirnya agama dijadikan mainan.

Agama menjadi sendi.
Pengaruh menjadi penjaganya.
Kalau tidak bersendi runtuhlah hidup
Dan kalau tidak berpenjaganya, binasalah hayat.
Kerana org yang terhormat itu,..
Kehormatannya itulah yang melarangnya berbuat jahat.

Inginkan mutiara selamilah lautan,
Inginkan bahagia tempuhilah penderitaan,
Inginkan kejayaan relailah pengorbanan.
.
Ketahuilah bahawa setiap kepahitan itu sebenarnya terkandung seribu kemanisan... .....

"People will forget what you said, people will forget you did, but people will never forget how you made them feel..."

Live needs sacrifice,
Sacrifice needs fight,
Fight needs courage,
Courage needs confidence,
Confidence determine success,
Success lead us to happiness...

Hidup memerlukan pengorbanan,
Pengorbanan memerlukan perjuangan,
Perjuangan memerlukan kekuatan,
Kekuatan memerlukan keyakinan,
Keyakinan menentukan kejayaan,
Kejayaan membawa kebahagiaan. ..

Hidup tanpa cita-cita adalah mati
Cita-cita tanpa usaha adalah mimpi

Ilmu penyuluh hati yg bersih,
Pengorbanan memerlukan usaha yg gigih,
Natijahnya kejayaan bakal diraih,
Kuntuman senyuman akan tersurih,
Berkat doa kepada yang Maha Pengasih...

Diam merupakan sebuah keputusan hukum
Sebaik baik perkataan adalah yang sedikit
Namun dapat menjadi petunjuk
Keselamatan seseorang terletak pada penjagaan lisannya
Siapa yang manis lisannya pasti akan ramai kawannya

Yang lahir dari hati adalah keikhlasan
Yang datang dari akal adalah kewarasan
Bersatulah hati dan akal
Melawan nafsu yang bakal memusnahkan

Harta yang paling indah adalah sabar
Teman yang paling akrab adalah amal
Pengawal yang paling waspada adalah diam
Bahasa yang paling manis adalah senyum
Dan ibadah yang paling indah adalah kyusuk

Malu daripada lelaki adalah baik
Tetapi daripada perempuan lebih baik
Adil bagi setiap orang adalah baik
Tetapi daripada pemerintah lebih baik
Taubat daripada orang tua adalah baik
Tetapi daripada pemuda lebih baik
Dermawan daripada orang kaya adalah baik
Tetapi daripada orang miskin lagi baik

" Tunjangkan resahmu di dada solat, himpunkan peritmu di genggaman doa, tutupi kekecewaan dgn taqwa, dan nilailah kesucian dirimu melalui keikhlasan hati".


Hidupkan Rasa Bertuhan... Suburkan Rasa Kehambaan...

Sabar itu indah

Dicatat oleh niza22

Renungilah firman ALLAH Taala:
Ertinya:
Maka bersabarlah kamu dengan sabar yang baik.:
Al-Ma'arij-5

Ada ketikanya kamu tertanya-tanya di dalam hatimu,
apakah keindahan yang terdapat di dalam sifat sabar itu?
Ia adalah keindahan jiwa yang tenang dan reda kepada
ALLAH...yang meyakini bahawa ia tidak memiliki sedikitpun
kekuatan...kerana segala sesuatunya berada di tangan
ALLAH...DIA pemilik segala sesuatu dan selainnya adalah
milikNya. Makhluk tidak mampu menolak dengan apa yang
telah ditentukan ALLAH.Dengan itu hati menjadi sabar,
tenang tanpa berkeluh kesah,bersedih apatah lagi bersu-
sah hati.

Bersabar atas kejadian yang menimpa itu indah
Sabar bermanfaat bagi kaum yang ditimpa kepedihan
Sabar sebagai sandaran ketika ditimpa musibah
Bila kamu ditimpa kesusahan sepanjang waktu

Manusia yang sabar akan dipenuhi keperluannya
Dia menuju pintu kebahagian
Kebaikan ada dalam kesabaran
Kesabaran pasti membuahkan hasil pahala

Benarkah Roh Si Mati boleh Kembali

Dicatat oleh niza22




Benarkah Roh Si Mati boleh Kembali?

Apabila roh sudah berpisah dari tubuh, ia berada di alam yang dinamakan Barzakh, dan ia tidak akan mampu sama sekali untuk kembali ke alam dunia semula sama ada dalam keadaan baik atau buruk. Dakwaan Roh pulang kembali ke rumahnya setelah hari-hari tertentu adalah TIDAK BENAR. Tidak kiralah sama ada roh itu dalam keadaan baik atau buruk. Manakala jika benar kelihatan mahkluk seperti si mati dan kendengaran suara-suara menangis, maka pandangan Ulama adalah ia hanyalah angkara Jin dan Syaitan yang menyerupai si mati dan gangguan mereka, tidak lebih dari itu.


Bukti bahawa Roh tidak boleh kembali berdasarkan dalil berikut :-


Firman Allah ertinya : " Hingga apabila datang kematian kepada seseorang dari
mereka ( orang kafir) dia berkata : " Ya Tuhanku kembalikanlah aku ke dunia, agar aku berbuat amal yang soleh terhadap apa yang telah aku tinggalkan. Sekali-kali tidak (jawapan Allah), sesungguhnya itu adalah perkataan yang diucapkannya sahaja (janji kosong) . Dan di hadapan mereka ada DINDING (barzakh) sampai hari mereka dibangkitkan" ( Al-Mu'minuun : 99-100).


Imam Mujahid (Tabien dan anak murid Ibn Abbas r.a) dan Ibn Zaid berkata tentang ayat ini : "Barzakh adalah seperti satu tembok yang menghalang orang yang mati kembali ke dunia."


Firman Allah ertinya : "Allah SWT memegang jiwa (ruh) ketika matinya (seseorang) dan memegang jiwa(ruh) orang yang belum mati di waktu tidurnya, maka Dia tahanlah jiwa yang lain sampai waktu yang ditentukan.." ( Az-Zumar : 42 ).


Melalui ayat ini, jelas bahawa roh berada di dalam pegangan Allah SWT dan Allah tidak membenarkan sama sekali Roh untuk kembali ke dunia, sebagaimana yang dijelaskan dalam ayat sebelum ini,


Terdapat juga ulama berpandangan bahawa roh orang yang telah mati boleh bertemu dengan roh orang hidup ketika mereka sedang tidur (melalui mimpi). (Ar-Ruh, Ibn Qayyim, ms 20). Bagaimanapun, tiada yang berpandangan roh tersebut boleh bertemu dengan orang hidup semasa sedar mereka. Semua roh yang telah di ambil Allah SWT akan sibuk dengan urusan mereka sama ada baik atau buruk.


Prof Ahmed Azzedine Al-Bayanuny dan Prof. Mohamed Hussin pernah menegaskan bahwa dakwaan orang-orang kristian yang boleh bertemu dengan ruh si mati dengan teknik jampian khas adalah penipuan yang menggunakan Jin dan syaitan. Ia bukannya ruh yang sebenar. ( Rujuk Al-Iman Bil Malaika dan Al-Ruhiya al-Haditha)


Destinasi Roh Selepas Mati.


Ulama berbeza pandangan dalam menentukan tempat tinggal Roh selepas mati seperti berikut (Rujuk Syarh Al-‘Aqidah At-Tohawiyah, Tahqiq Syuaib Arnout, 2/613-614, cet Muasassah ar-Risalah) :-


a) Roh Mukmin di dalam Syurga dan Roh Kafir di dalam Neraka.


b) Kedua-duanya di dalam kubur mereka, dan Roh Mukmin di bukakan taman Syurga serta memperolehi nikmatnya dan Kafir di bukakan lubang azab neraka.


c) Roh Mukmin di alam tinggi (‘illiyyin) di langit ketujuh dan Kafir di ‘Sijjin' di dunia yang ketujuh terbawah.


d) Roh para Shuhada' (mati syahid) berada di Syurga dan Roh seluruh Mukmin lain berada di kuburan mereka. (pandangan Imam Ibn Abd Al-Barr)


Antara dalil dalam hal destinasi roh selepas kematian ini ada diterangkan di dalam hadith:
" Roh yang Mukmin dalam keadaan burung-burung yang bergantungan di pokok-pokok di dalam Syurga, sehinggalah Allah mengembalikannya kepada jasadnya pada hari dibangkitkannya." (Ibn Majah, no 1449 ; Ahmad, no 15716 12/315 cet Dar al-Hadis; Sohih menurut Ibn Hibban no. 743, Syuaib Arnaout dan Ahmad Syakir)


Berdasarkan sebuah hadith lain, apabila seorang Mukmin itu mati rohnya akan dibawa naik ke langit sehingga sampai ke langit ke tujuh, maka berkata Allah SWT : Tuliskan buku hambaku ini di ‘illiyyin' (tempat yang tinggi) dan kemudian dikembalikannya ke jasadnya kembali dan di datangi pula oleh dua Malaikat ... (Ringkasan Hadith riwayat Ahmad, Abu Daud no 4753, Sohih menurut al-Hakim, Syuaib Arnaout dan Ahmad Syakir)


Manakala Roh si jahat dan Kafir pula juga di bawa naik ke langit dengan bau yang amat busuk dan digelar dengan nama yang terburuk dan apabila sampai di langit, maka tidak dibukakan pintu langit kemudian Nabi SAW membacakan ayat 40 dari Surah al-A'raf . Kemudian Allah SWT mengarahkan agar dtuliskan namanya di dalam ‘Sijjin' (neraka) kemudian di campakkan Rohnya dan Nabi SAW membacakan firman Allah : " Sesiapa yang syirik kepada Allah, maka adalah seolah-olah jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau diterbangkan ke tempat yang jauh" (Al-A'raf : 31) . Kemudian dikembalikan kepada jasadnya, ...kemudian di datangi Malaikat..lalu dibukakan pintu dari neraka, lalu datanglah kepanasannya dan racunnya, dan kuburnya pula menyempit sehingga bersilang rusuknya. (Ringkasan dari Hadith riwayat Ahmad, Abu Daud no 4753, Sohih menurut al-Hakim, Syuaib Arnaout dan Ahmad Syakir)


Berdasarkan ayat Quran juga, ruh si jahat juga akan di azab di dalam alam barzakhnya. Iaitu :
" Api neraka dikenakan kepada mereka (kafir) pada pagi dan petang, manakala di apabila tiba qiyamat mereka di masukkan bersama keluarga Firaun yang dikenakan azab" (Ghafir : 40)
Kesimpulannya, Roh tidak mampu kembali ke alam dunia kerana Barzakh adalah tembok yang menghalangnya, dan Roh mukmin di berikan nikmat di alam barzakh manakala Roh di kafir diazab sehingga kiamat. Wallahu'alam.

Sujud Terakhirku..

Dicatat oleh niza22

Malam rahmat. Hujan turun mencurah-curah membasahi bumi Tuhan. Walaupun gemuruh hujan semakin melebat dan membasahi atap rumbia di sebuah rumah, yang kelihatannya persis sebuah pondok usang sahaja, Sang Pencinta terus khusyuk membilang biji-biji tasbih sambil bersila di atas hamparan sejadah kumal. Tasbih di jari terus dibilang-bilang. Badan sedikit berayun ke kiri dan ke kanan. Sang Pencinta khusyuk dalam ratibnya. Menginsafi kebesaran Maha Pencipta.

Wahai tuhan
Ku tak layak ke syurga-Mu
Namun tak pula
Aku sanggup ke neraka-Mu

Ampunkan dosaku
Terimalah taubatku
Sesungguhnya Engkaulah Pengampun
Dosa-dosa besar.

Air mata berjuraian jatuh daripada pelupuk mata Sang Pencinta. Menginsafi dirinya yang dirasakan ternoda dengan palit-palit dosa yang dirasakan sentiasa menyubur dan bagaikan karat yang sukar untuk dikikis dari lubuk jiwanya. Kalimah Rabiatul Adawiyah, sufi wanita itu terus berlegar-legar di sekitar ratibnya. Kalimah taubat atas segala daki-daki kehidupan. Semakin banyak dia melafazkan istighfar, semakin pula dia merasakan dirinya berdosa. Berdosa kepada Tuhan Rabbul Jalil. Berdosa kepada manusia yang kerdil. Berdosa kepada sesiapa sahaja.

Qiamullail merupakan amalan kegemarannya yang tidak akan ditinggalkannya. Baginya, amalan para kekasih-Nya itu seolah-olah menjadi suatu kewajipan baginya untuk dikerjakan menyamai ibadat-ibadat fardhu yang lain. Tahajud telah memberi ketenangan jiwa kepadanya dalam menghadapi resam kehidupan di atas muka bentala yang penuh ranjau ini. Malah, bertambah subur pula kecintaannya terhadap Tuhannya yang sentiasa dikasihinya sepanjang masa.

Tuhanku,
Dalam termanggu
Ku sebut nama-Mu
Biar susah sungguh
Mengingat Kau penuh seluruh

Tuhanku
Cahaya-Mu
Panas suci bagai kerdip lilin
Dikelam sunyi

Setiap saat Sang Pencinta usahakan untuk meratib Asma-Nya. Tidak lekang di bibir, tidak mati di hati. Dia mahu meneladani sifat terpuji Rasulullah S.A.W. Baginda beristighfar sebanyak 70 kali sehari walhal baginda sudah maksum daripada segala dosa yang boleh mencacatkan pangkat kerasulannya. Setiap hari terlintas persoalan di benaknya, “Lagikan baginda yang maksum masih beristighfar memohon pengampunan dosa, apakah aku ini, hanya insan biasa yang setiap hari bergelumang dengan dosa, masih mahu berlagak takbur; ego di jazirah pinjaman-Nya?”

Tuhanku
Aku hilang bentuk
Kembara di negeri asing

Tuhanku
Pintu-Mu ku ketuk
Aku tak bisa berpaling

Setelah sekian lama tafakur meratib tanpa sekelumit rasa penat, pelupuk mata Sang Pencinta mula kian memberat. Seraya itu, matanya mula terpejam dalam keadaan dirinya begitu; bersila di atas sejadah sambil tasbih masih beruntaian di antara jari-jemari. Dia tertidur; fitrah kejadian manusia ciptaan-Nya yang sarat dengan kelemahan-kelemahan seorang hamba yang tidak mampu untuk ditangkis. Maka, mengapakah sebahagian manusia masih mampu untuk menyekutukan- Nya walhal fitrah kejadian pun sudah tidak mampu untuk dicabar?

Tidur orang-orang yang soleh bukanlah tidur orang-orang awam yang hanya sekadar menikmati nikmat tidur untuk menghadapi hari siang. Orang-orang soleh tidak pernah menikmati nikmat tidur dalam hidup mereka. Tidur mereka adalah tidur ibadah kerana hati mereka terus berzikir walaupun jasad mereka sudah ‘mati sementara’.

aku fana dalam gelita
meraba dalam mabuk dosa
di sahara noda –
demi mencari setitis nur
dari pohon zaitun
yang mekar dalam limpahan cahaya
minyaknya bercahaya tanpa sentuhan bara,
buat mengisi kandil sukmaku
yang zulmat oleh pekat nafsu –
dosa melingkar jiwa.

Sang Pencinta masih berada di sini. Di tempat yang asing ini. Dia terpinga-pinga. Persekitarannya kelihatan berkabus. Kelihatan kosong.
“Aku sedang berada di mana ni?”

Pancaran dari lentera makrifat
membiaskan nur ke pintu sukma –
tenggelam dalam nur wirid
kelana di jazirah rohaniah
mencari hakikat Ilahiyyah
rahsia dalam rahsia

Tatkala itu, dia melihat sebening cahaya di ufuk barat. Seraya itu, dia berjalan menuju ke arahnya dengan harapan agar dapat menemui sesuatu yang dapat merungkai persoalannya itu. Dia terus berjalan.

Menempuh lorong cahaya
yang memancar cerlang
terangkum bersama nur musyahadah
demi mencari rahsia hakikat
yang tersembunyi dalam sirr makrifat.

Semakin lama Sang Pencinta berjalan, semakin terang cahaya. Dan semakin menambahkan kehairanan di lubuk hatinya. Dia menghidu bauan kenikmatan yang tidak tergambarkan di hujung sana. Haruman yang belum pernah dikecapnya sewaktu melangsungkan kehidupan sebagai khalifah di muka bumi-Nya.
“Subhanallah!”
Matanya terbuntang luas. Dia terlihat suatu pemandangan yang tidak pernah terjangkau dalam fikirannya. Pemandangan yang amat menakjubkannya. Terbentang di hadapan matanya, pepohon nan rendang yang mekar ranum lagi mengeluarkan bau-bauan yang mengharum. Dia juga melihat sungai-sungai yang mengalir jernih; tenang yang mengalirkan air madu, susu dan arak.

Malah, taman itu sentiasa disinari kilau-kemilau emas dan permata yang sentiasa bercahaya memancarkan mutunya yang amat tinggi. Keindahan taman itu juga terserlah dengan diwarnai haruman-haruman mengasyikkan, yang tidak pernah terhidu oleh Sang Pencinta selama ini. Dia terpempam melihat keindahan itu. Hijab telah terungkai dengan izin-Nya. “Apakah ini merupakan syurga seperti yang dijanjikan oleh Tuhanku itu? Jika benar, sesungguhnya kekuasaan-Mu Maha Agung, ya Rabb”

Dan bagi orang yang takut akan saat menghadapi Tuhannya ada dua syurga (tersedia baginya). Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah kamu dustakan? (Di dalam kedua-duanya) ada berjenis-jenis pohon dan buah-buahan. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? Di dalam syurga itu ada berbagai jenis buah-buahan yang berpasangan. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? Mereka berbaring di atas permaidani yang sebelah dalamnya dari sutera tebal. Buah-buahan dua syurga itu mudah dipetik. Maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan?

Di dalam syurga itu ada gadis-gadis yang sopan dan suci. Mereka tidak pernah disentuh sebelumnya oleh manusia dan jin. Maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan? Mereka laksana permata delima dan marjan. Maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan? Balasan bagi perbuatan baik, kebaikan juga. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? Dan selain dari dua syurga itu ada lagi. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? Tumbuh-tumbuhannya hijau tua warnanya(sedap dipandang mata). Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? Di dalam dua syurga itu memancar mata air. Maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan? Di dalam syurga itu ada bermacam-macam buah-buahan, kurma dan delima. Maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan?

Lantas, Sang Pencinta terus melakukan sujud syukur di situ sebagai mensyukuri nikmat Ilahi yang telah terhampar luas di hadapan matanya kini. “Wajahku bersujud ke hadirat Yang Menciptakannya, merupakannya, melengkapi pendengaran dan penglihatannya, dengan upaya dan kekuatan-Nya, Maha Suci Allah sebagus-bagus pencipta.”

Sang Pencinta bangun dari sujudnya dan mula mahu menapak ke sana kerana ingin menikmati segala macam kelazatan yang terhimpun di taman itu. Namun tiba-tiba dia ditegur satu suara: “Belum sampai masanya untuk engkau menikmati semua itu. Di situ adalah tempat kenikmatan bagi hamba-hamba- Ku yang bertakwa sebagai kehidupan abadi sesudah menempuh perih kehidupan di alam syahadah demi menegakkan agama-Ku”

Dia berhenti melangkah. Dirinya mula dibibit perasaan rindu dendam yang berkobar-kobar kerana ingin segera menikmati kesenangan yang melimpah ruah di taman sana. Tiba-tiba, persekitaran menjadi berkabus; menelan taman itu. Keadaan menjadi semakin kabur, dan terus kabur. Sang Pencinta bingung dengan kejadian itu. Dan kabus terus menenggelami taman syurga itu. Dia kini berada dalam ruang kabus yang pengap; padat. Seinci pun ruang matanya tidak dapat menjangkau sesuatu melainkan hanya kabus semata-mata. Namun, persekitaran kabus mulai beransur surut. Dia terus berjalan tanpa arah yang tetap. Berharap agar dia dapat keluar dari jazirah kabus yang melemaskannya itu.

Kabus mula menipis. Suasana kini telah berubah sama sekali. Jika sebelum ini dia melihat kenikmatan yang tiada terperi, sekarang dia melihat keazaban yang amat pedih sekali. Sungguh meruntun tangkai hati. Sesuatu yang dirasakan tidak kedapatan di atas duniawi yang fana itu. “Astaghfirullahal a’zim. Apakah ini yang dinamakan neraka, tempat seksaan pedih seperti yang Tuhanku janjikan bagi hamba-hamba- Nya yang engkar kepada-Nya? Masya-Allah. Sesungguhnya Engkaulah Maha Menepati janji.”

Lantas, di kala itu jua Sang Pencinta pengsan tidak sedarkan diri kerana tidak dapat membendung perasaanya yang dilanda ketakutan yang teramat sangat. Tidak sanggup melihat seksaan dan lolongan kesakitan yang bertali arus tanpa sesaat pun menyepi.

Mereka diseksa dalam angin yang membakar dan air yang menggelegak. Serta naungan dari asap hitam. Yang tidak sejuk, dan tidak pula memberi kesenangan. Sesungguhnya mereka sebelum itu dilalaikan oleh kemewahan (dunia, dari mengingati hukum Tuhan). Dan mereka pula sentiasa melakukan dosa yang besar. Dan juga mereka selalu berkata: “Adakah sesudah kita mati serta menjadi tanah dan tulang, betulkah kita akan dibangkitkan hidup semula? Dan adakah juga datuk nenek kita yang lalu, (akan dibangkitkan hidup semula)?” Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya orang-orang yang telah lalu dan orang-orang yang terkemudian, tetap akan dihimpunkan pada masa yang ditentukan – pada hari kiamat yang termaklum.

Kemudian sesungguhnya kamu wahai orang-orang yang sesat yang mendustakan (kedatangan hari kiamat), tetap akan memakan (pada hari itu) dari sebatang pokok, iaitu pokok zaqqum, maka kamu akan akan memenuhi perut kamu dari pokok (yang pahit buahnya) itu, selepas itu kamu akan meminum pula dari air panas yang menggelegak, iaitu kamu akan meminum seperti unta yang berpenyakit sentiasa dahaga dan tidak puas-puas”. Itulah (jenis-jenis) azab yang disediakan untuk menyambut mereka pada Hari Pembalasan itu.

Hujan sudah mulai surut. Malam mula menjadi hening semula setelah hujan mewarnai dinihari. Hanya bunyi katak yang saling sahut-bersahutan. Ia merupakan makhluk Tuhan yang amat sinonim dengan situasi hujan.Segala puji bagi Allah yang menciptakan makhuk-Nya dengan penuh variasi. Subhanallah.

Sang Pencinta membuka kelopak matanya dengan pantas. Didapati dirinya berada dalam keadaan terbaring menyimpang daripada sebelum menempuh ‘kembara anehnya’ itu iaitu dia tertidur dalam keadaan duduk bersila. Lantas dia bangkit secara mengejut seraya mengucapkan istighfar.

“Astaghfirullahal a’zim. Tuhanku telah bentangkan hijab-Nya demi menitip nur keinsafan untuk jadikan pedoman. Subhanallah.” Dia sentiasa berbaik sangka atas segala perkara yang berlaku ke atas dirinya. Dia sentiasa berusaha menyucikan hatinya agar sukmanya itu sentiasa bersemi bunga-bunga mahabbah kepada yang Maha Esa.

“Ya Rabb, pemegang kerajaan langit dan bumi. Pemilik jannah dan jahanam. Tempatkanlah daku ke dalam syurga-Mu yang diisi segala keindahan dan kecantikan itu bersama-sama para anbiya dan wali-Mu”

“Wahai Tuhanku, kurniakanlah kepadaku kebaikan di dunia dan di akhirat, serta peliharalah diriku daripada azab seksaan api neraka. Amin”

Doa itu dimunajatkan beserta linangan air mata yang mengalir laju. Sang Pencinta tenggelam dalam sendu taubat. Doa itu dipanjatkan dengan sepenuh keikhlasan dan kekhusyukan sebagai seorang hamba yang memohon sepenuh pengharapan kepada tuannya.

Allahuakbar Allahuakbar….

Azan Subuh mula berkumandang. Kalimah tayyibah yang dilaungkan sebagai peringatan kepada umat Islam agar tidak leka mengejar duniawi tanpa mengabaikan hak-hak ukhrawi dilaungkan dengan irama Arabiyyah yang terasa menusuk ke kalbu lantas meruntuhkan tembok bongkak yang bersemi di ufuk jiwa dan melentur keinsafan diri agar mengakar menjadi kekal.

Cahaya fajar yang membasahi buana,
membingkis selaksa rindu,yang membarahi jiwa,
terkenang kekasih yang dicinta, saat bersama
memadu kasih; asyik dalam buaian asmara –
ketika bulan mengutus malam tenang.

Sang Pencinta bersiap-siap untuk ke masjid bagi menunaikan solat Subuh secara berjemaah, suatu amalan yang amat disukai oleh junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W. Dia memakai wangi-wangian yang harum kerana bau-bauan itu amat disenangi oleh para malaikat. Saat dia turun daripada pondoknya itu, dia berasakan dirinya mendapat suatu ‘alamat’ dari langit. Dia tersenyum. Impiannya selama ini akan tercapai jua akhirnya.

Dia menuju ke masjid kampung itu dengan hanya berjalan kaki kerana mashjid itu tidaklah jauh sangat jaraknya dari rumahnya. Zikrullah tidak pernah lekang meniti di bibirnya. Sampai sahaja di masjid, dia terus menunaikan solat sunat qabliyah Subuh. Usai dia mengerjakan solat sunat itu, muazzin terus melaungkan iqamat tanda solat fardu Subuh akan segera dikerjakan. Menyimpang dari kebiasaannya, kali ini dia memilih saf yang paling belakang sekali untuk mengerjakan solat Subuh. Kebiasaannya, dia akan memilih saf yang paling hadapan dan berada di belakang imam.

Saat imam mula mengangkat takbir, dia turut menyertainya dengan hati yang penuh khusyuk beribadah kepada-Nya.

Seusai Imam Mutalib meratib al-Mathurat, para jemaah pun pulang ke rumah masing-masing. “Pak Imam, cuba tengok ni”. Imam Mutalib yang masih berzikir menoleh ke belakang ketika mendengar suara Bilal Musa. Dia merasa pelik apabila terlihat seorang jemaah masih bersujud walaupun solat Subuh telah usai dilaksanakan. Imam Mutalib terus bangun dan melangkah ke arah jemaah itu.

Dia curiga melihat keadaan jemaah itu. Dengan lembut dia memegang kedua-dua belah bahu jemaah itu. Dengan tidak disangka-sangka, jemaah itu rebah ke sebelah kanan. Innalilahi wainna ilaihi roji’un. Sang Pencinta telah pulang ke pangkuan-Nya, ‘kekasih’ yang amat didambakan sekian lama untuk ketemu. Wajahnya yang persih dan bercahaya kerana sentiasa dibasahi dengan air wuduk itu kelihatan tersenyum seolah-olah menafsirkan bahawa dia berbahagia dengan kehidupan di alam sana.

“Demi masa!
Sesunggunya manusia itu kerugian.
Melainkan orang-orang yang beriman dan beramal soleh,
dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran,
serta berpesan-pesan dengan kesabaran”

HAKIKAT PERKAHWINAN

Dicatat oleh niza22

HAKIKAT PERKAHWINAN

A. Tujuan Perkahwinan Perkahwinan merupakan sifat atau tabiat manusia yang cenderung untuk mengadakan hubungan sesama manusia. Allah telah menjadikan hubungan perkahwinan sebagai Sunnah para Rasul di mana ianya akan melahirkan rasa saling cinta, sikap saling bekerjasama dgn kebaikan dan bantu membantu untuk mendidik keturunan.

Melalui perkahwinan juga, manusia akan dapat mengembangkan keturunan dan memenuhi ketenteraman jiwa kerana perkahwinan yang harmoni dan sesuai munurut tuntutan Ilahi sebagai tempat untuk berehat jasmani maupun rohani. Perkahwinan merupakan peristiwa bersejarah di mana ianya takmudah dilupakan bagi orang-orang beriman.
IJAB - penyerahan tanggungjawab dari wali calon isteri kepada calon suami.
QABUL- tanggungjawab dari calon suami atas penyerahan itu.
Kalimah ini pendek namun mengandungi makna yang mendalam.

B. Walimatul Urus Perkahwinan merupakan ibadah. Islam mengatur tatacara nikah dan walimah dalam bentuk yang sangat sederhana. Hikmah walimah sesuai dengan tuntutan Rasulullah SAW ialah:1. Bertujuan untuk melaksanakan ibadah2. Menghindari daripada perbuatan membazir3. Mengundang fakir miskin

C. Hikmah Perkahwinan Islam mengajar agar keluarga dan rumahtangga menjadi pelabuhan yang aman, kukuh bagi setiap ahli keluarga. Membincangkan semua hal, baik gembira maupun kesulitan yang dihadapi. Rasa aman dan perlindungan yang dirasakan oleh anak dalam keluarga akan memberi kepadanya kepercayaam pada diri sendiri dalam menghadapi berbagai persoalan hidupnya. Ibubapa adalah orang pertama diharapkan dapat memberikan bantuan dan petunjuk dalam menyelesaikan masalah anak. Seorang ibu adalah lambang kasih sayang, ketenangan dan juga ketenteraman.

Firman Allah SWT yang bermaksud: " Kaum lelaki(suami) adalah pemimpin bagi kaum wanita(isteri) oleh kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka atau atas sebahagian yang lain dan disebabkan kerana para suami telah menafkahkan sebahagian dari harta mereka. Sebab itu isteri yang soleh ialah yang taat kepada Allah, lagi memelihara diri ketika suaminya tidak di tempat (sebagai rasa syukur) kerana Allah telah memelihara mereka..."(An-Nisa':34)
Rasulullah SAW menghuraikan makna ayat di atas bahawa, lelaki yang paling baik akhlaknya adalah lelaki yang paling sayang pada isterinya. Baginda sendiri membantu isterinya dalam rumahtangga. Wanita yang paling baik aialah wanita yang menyenangkan hati suaminya apabila suaminya memandangnya. Taat bila disuruh dan pandai menjaga kehormatan dirinya dan harta benda suaminya di kala suami tiada di rumah.

Perkahwinan yang disyariatkan Islam. selain daripada sebagai keperluan fizikal, ia juga bertujuan supaya manusia mempunyai keluarga dan keturunan yang sah serta hidup bahagia di dunia dan akhirat. Perkahwinan adalah tugas menunaikan amanah Allah, maka baik suami maupun isteri, niat yang pertama adalah melaksanakan tanggungjawab kepada Allah.

D. Nikah dengan Wanita Hamil yang Berzina
1. Dilarang lelaki mengahwini wanita hamil yang sah keturunan kandungannya.
2. a. Dihalalkan lelaki mengahwini wanita hamil dengan sebab- sebab perzinaan.
b. Menurut Mazhab Hanafi, perkahwinan itu sah tetapi belum boleh bersama selagi kandungan belum lahir kecuali kandungan itu adalah dari lelaki itu sendiri.
c. Menurut Mazhab Hambali, perempuan yang berzina, baik hamil atau tidak, tidak boleh dikahwini oleh lelaki yang tahu keadaannya itu.

Perempuan hamil yang sah keturunan kandungannya tidak boleh dikahwini lelaki lain misalnya perempuan yang bercerai atau hamil kerana persetubuhan syubhat (lelaki yang bersetubuh dengan wanita yang disangka isterinya, kemudian ternyata bukan isterinya).

E. Mengetahui Masa subur isteri Kaum wanita pada setiap 4 minggu (28 hari) sekali datang haid. Masanya berbeza. Perbezaan masa bergantung kepada keadaan badan seseorang. Daripada haid yang pertama hingga haid yang berikutnya dapat kita bahagikan kepada 4 tahap:
a. masa haid
b. masa bersih pertama; kandungan rahim sudah bersih dari kotoran tapi sel wanita belum dapat dibuahi untuk menjadi benih.
c. masa subur; kandungan rahim sedia untuk menerima sel benih, yang akan mengberhentikan kedatangan haid.
d. masa bersih kedua; masa penghancuran. Alat-alat dalam rahim mulai membersihkan kerana tiada pembuahan dan menanti datang haid yang baru.

Ringkasnya, minggu I, II dan IV adalah minggu kosong, tetapi minggu ke III adalah minggu subur.

Untuk mengetahui dengan tepat waktu subur bagi seorang wanita, haruslah mengetahui masa kedatangan haid pada setiap bulan, utk menyesuaikan waktu 14-16 hari sebelum datang haid sebelum datang haid yang baru. Apakah anda mempunyai jangka waktu bersih 28 hari 30 hari ataupun 32 hari. Menurut pendapat pakar kelamin, sel telur lelaki dapat hidup2 X 24 jam sebelum 'masa subur' dan 2 X 24 jam sesudah 'masa subur. Maksudnya 2 hari sebelum dan selepas 'masa subur', masih boleh menjadi benih bila bersetubuh pada masa itu. Jadi yang paling baik untuk memiliki anak ataupun menjarakkan kehamilan, haruslah melakukan persetubuhan berpandukan pada masa tersebut, iaitu 2 X 24 + 2 X 24 + 2 X 24 ataupun2 hari + 2 hari + 2 hari - jumlah hari subur.

Kesimpulannya, masa subur adalah dari hari ke 12 hingga hari ke 18 sebelum datang haid yang baru.
hari 1 7 14 21 28 tahap -- haid -- -tak subur- -- SUBUR -- -tak subur-

F. Teori membentuk bayi lelaki atau perempuan
Para ahli bangsa Arab yang menafsirkan ayat Mafatihul Ghaib yang terkandung dalam Surah Al-An'am ayat 59 yang mermaksud, " Dan pada sisi Allah lah kunci-kunci semua yang ghaib; tiada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri."

Terbuktilah dengan hasil kejadian janin dalam rahim ibu yang hamil. Siapakah yang mentukan jantina janin itu, sedang bentuk dan rupa benih adalah sama dan serupa.
Mereka merumuskan pengertian "Mafatihul Ghaib" tersebut dengan pengalaman dan penyelidikan sebab terjadinya jantina, lelaki dan perempuan.

Kesimpulannya: "Sel telur yang menghamilkan kerana masuknya ke dalam rahim dengan sperma lelaki bergerak dan berpindah randah. Kekadang letaknya di sebelah kana, kekadanh di sebelah kiri. Bila sel telur terletak pada lambung kanan, maka akan lahir bayi lelaki dan sekiranya terletak pada sebelah kiri, rahim akan lahir bayi perempuan."

Menurut keterangan Dr. Muhammad Abdul Hamid (Mesir), pendapat ini diadakan percubaan oelh doktor-doktor Arab dan Inggeris. Hasilnya dalah 97% dari percubaan itu, hanya 3% yang gagal. Itu disebabkan kerana ketidakmampuan pihak wanita dalam melakukan secara teliti dalam mengetahui masa subur dan bulan kelahiran.

Teori pembentukan jantina anak adalah seperti berikut :-
Caranya :
1. Waktunya : Pada masa subur isteri kerana pada masa itu sel kelamin wanita dapat dibuahi sel kelamin lelaki.

2. Caranya : Lakukan persetubuhan dgn sebaik-baik dan sempurna. Setelah selesai, isteri hendaklah tidur miring sampai bangun pagi. Jangan tidur telentang supaya letak air mani jatuh miring.

3. Hasilnya : Bila ingin anak lelaki, miring ke kanan dan jika ingin anak perempuan miring ke kiri.
Teori ini juga merupakan daya usaha dalam mencari sesuatu yang diingini, namun hasilnya di luar batas kemampuan manusia. Semua nya ditentukan Allah SWT. Namun kita digalakkan berikhtiar.

Ada teori lain, satu pendapat Dr. M. Zaky Syafi'i Beyk dari Iskandariah (Mesir) yang menyatakan dalam bukunya " Al Azmatus Zaujiyah wa'ilajuha" - "Berilah isteri makan vitamin B semenjak mula hamil hingga 8 bulan setiap hari 3 kali - 2 biji sekali. Memakan vitamin B akan menambah kesihatan dan kesuburan apalagi bagi ibu yang mengandung. Bila isteri makan vitamin B sebagai penambah zat makanannya yang biasa setiap hari, maka bayi yang akan lahir kelak, insyaallah lelaki.

Teori ini amat praktis dan mudah dilakukan. Ianya bergantung kepada kita. Hasilnya akan dapat dirasai apabila telah mencuba.

G. Amalan suami semasa isteri mengandung Perkara-perkara yang perlu diamalkan oleh suami ketika isteri mengandung

a. Suami hendaklah banyak bertaubat kepada Allah SWT
b. Banyak membaca Al-Quran dan mengharapkan agar anak yang ada dalam kandungan isteri akan memahami keinginan baik yang terkandung dalam Al-Quran tersebut.
c. Suami hendaklah banyak berpuasa sunat, Isnin dan Khamis dll.
d. Suami hendaklah rajin mengerjakan solah berjemaah.
e. Elakkan pergi ke tempat yang tidak dibenarkan syarak.
f. Rajin menghadiri majlis ilmu dan orang-orang soleh.
g. Suami hendaklah banyak bersabar dalam menjalin hubungan dengan isteri
h. Dilarang memakan benda-beda haram, begitu juga dilarang memberi isteri rezeki yang tidak halal serta wang riba.
i. Banyak membaca doa keselamatan isteri yang sedang mengandung dan keselamatan anak dalam kandungan.
j. Dilarang membuka aurat kerana dikuatiri mempengaruhi akhlak anak yang akan lahir nanti.
k. Suami hendaklah menjauhi diri daripada marah dan benci pada isteri.
l. Banyak membaca surah Al Fatihah, Luqman, Yasin, Yusuf, Surah An Nahl ayat 78, surah Al A'raf ayat 189 dan ayat Kursi.
H. Adab suami ketika isteri sedang mengandung Ketika isteri mengandung, suami hendaklah benar-benar bertanggungjawab terhadap isteri kerana perasaan isteri sangat sensitif pada saat itu. Ia sangat memerlukan perhatian daripada suami yang disayanginya.

Ada beberapa perkara yang perlu suami lakukan terhadap isteri yang sedang mengandung

a. Suami hendaklah menunjukkan rasa ksih sayang terhadap isteri, sebagai teman hidup yang paling dekat.
b. Hendaklah berlaku jujur dan setia terhadap isteri serta hindari daripada bersikap kejam terhadap isteri.
c. Selesaikan dahulu jika ada perselisihan faham yang berlaku dengan isteri sebelum masuk tidur. d. Jangan mudah mengeluarkan perkataan talaq kepada isteri.
e. Ketika isteri hampir bersalin, suami digalakkan membaca doa berikut, " La ila ha illa anta subha naka inni kun tu minadzolimin " maksudnya " Tiada Tuhan yang disembah melainkan Engkau Maha Suci. Engkau Ya Allah, sesungguhnya aku termasuk di kalangan orang yang zalim. "
f. Suami hedaklah kerap solat sunat dan mendoakan agar isteri dan anak dalam kandungan selamat.

I. Dorongan Suami semasa isteri bersalin Suami yang soleh akan turut merasakan penderitaan isterinya walaupun tidak secara langsung. Suami harus banyak terlibat dalam proses jagaan kehamilan, kelahiran bayi dan perhatian terhadap isteri. Suami hendaklah memberi motivasi kepada isteri agar tetap tabah dan bersabar, di samping itu suami harus banyakkan berdoa dan beristigfar dan selawat. Dengan cara ini perasaan isteri akan menjadi tenang dan mudah bersalin.

Mengandung merupakan beban dan tekanan terhadap wanita. Dari segi fizikal, ia harus menampung kandungannya, tubuh badannya bekerja lebih kuat. Jantungnya mengepan darah 40% lebih daripada keadaan biasa. Buah pinggangnya harus mengendalikan pembuangan kotoran bayinya. Wanita mengandung juga mengalami perubahan emosi Waktu pantang dan selepas kelahiran, bayi juga dapat menimbul kan tekanan jiwa dan emosi isteri kerana ia harus menyusu dan membersihkan bayi antara 2-3 jam setiap malam.

Suami yang baik akan berusaha mengurangi beban isteri dan turut menjaga bayi di waktu malam. Begitu seterusnya perhatian dan tanggungjawab suami terhadap isteri itu berterusan, semenjak hamil sehinggalah menjaga anak adalah pekerjaan yang harus dibantu oleh suami agar isteri dapat merasakan kebahagiaan dan keringanan dalam menjalankan tanggung- jawab yang berat itu.

J. Mengapa bayi lahir menjadi kenan Kelahiran bayi cacat atau kenan mempunyai kesan dalam hati ibu bapa, saudara mara dan juga masyarakat. Reaksi pertama ibu adalah kesedihan dan kepiluan. Ia merasa hampa kerana anak yang dikandungnya selama 9 bulan itu cacat atau kenan. Kecacatan ini timbul dari berbagai gejala. Puncanya mungkin disebabkan oleh baka dan keturunan, jangkitan kiman, pendedahan kepada ubatan dan bahan kimia, masalah pemakanan, dadah, arak dan sebagainya. Ramai orang percaya bahawa wanita yang kenan melahirkan bayi yang cacat. Seringkali kelahiran cacat dikaitkan dengan kejadian ketika isteri mengandung seperti suami membunuh binatang dll.

Kejadian itu dikaitkan bila bayi lahir cacat, tapi tidak bila bayi dilahirkan normal. Islam menganjurkan umatnya melakukan kebaikan dan menjauhi kejahatan. Begitu juga dengan kenan dan kecacatan ini, jika suami ister melakukan kebaikan, tuhan akan membalas dengan kebaikan dan begitu sebaliknya.

K. Tanggungjawab bapa terhadap kelahiran anak1. Menanam uri Kebanyakan daripada kita tidak menghiraukan tentang kepentingan uri. Di saat-saat kegembiraan menerima ahli baru, seringkali uri dilupakan. Jika pihak keluaga tidak mengambil uri, klinik atau hospital mengumpulkan uri-uri itu dan diderma kan kepada syarikat swasta. Kemudian uri itu diproses bagi memperolehi hormon yang terkandung di dalamnya. Hormon-hormon ini banyak digunakan dalam alat-alat kecantikan dan solekan. Sebahagian ibu bapa cuma membuang bayi dalam tong sampah tanpa memikirkan uri adalah teman rapat bayi didalam kandungan. Uri amat penting kepada bayi. Orang tua dahulu mengamalkan cara menanam uri dengan baik. Mereka mencuci dan membalutnya dengan kain dan ditanam, Adab ini adalah baik kerana menghargai sesuatu.

2. Mengazan dan mengqamatkan anak Bayi yang baru lahir, telinganya berfungsi dengan baik. Islam menganjurkan diazankan di telinga kanan dan diqamatkan di telinga kiri. Tujuannya ialah untuk mengingatkan kembali anak tentang perjanjian yang pernah dikaitkan dengan tuhan di alam Rohani.

3. Mendoakan anak Usaha membesarkan dan mendidik anak supaya menjadi manusia berguna bukanlah suatu yang dapat dipastikan kejayaanya. Doa Berdoa adalah satu usaha. Doa merupakan usaha meminta pertolongan kepada Allah. Lima perkara yang mempengaruhi jiwa dan harapan orang yang berdoa:- a. Dengan berdoa, maka semakin tumbuh subur keyakinan bahawa Allah SWT itu dekat. b. Segala permohonan dari hamba-Nya akan mendapat perhatian sepenuhnya daripada Allah SWT. c. Supaya doa itu diterima Allah SWT, maka orang yang berdoa terlebih dahulu menjalankan petunjuk dan anjuran Allah. d. Hendaklah percaya dengan kesungguhan hati dan keimanan kepada Allah SWT. e. Dengan menjalankan seruan Allah dan percaya kepada-Nya maka Allah akan memberikan petunjuk dan ilmu pengetahuan agar tidak tersesat dan berputus asa.

Antara doa-doa yang patut diamalkan oleh orang tua agar anak- anak mereka menjadi orang yang diredhai Allah iaitu : a) Doa agar anak patuh kepada Allah - Al Baqarah : 128 b) Doa agar diberi anak yang baik - Al Imran : 38 c) Doa agar diberi zuriat yang menyenangkan hati - Furqan : 74 d) Doa agar anak tetap mengerjakan solat - Ibrahim : 40 e) Doa ketika memberi nama anak

4. Panduan menamakan anak Sunat memilih nama yang baik kepada anak. Memberikan nama kepada anak merupakan cermin keperibadian dan kefahaman orang tua, kerana nama yang diberikan menggambarkan harapan hati dan harapan orang yang memberikannya.

LIANG KUBUR AWALAN PERJALAN KITA DI AKHIRAT

Dicatat oleh niza22

Liang Kubur Awal Perjalanan Kita di Akhirat

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله وكفى والصلاة والسلام على نبيه المصطفى، أما بعد

Khalifah kaum muslimin yang keempat Utsman bin Affan radhiyallahu’anhu jika melihat perkuburan beliau menangis mengucurkan air mata hingga membasahi jenggotnya.

Suatu hari ada seorang yang bertanya:
تذكر الجنة والنار ولا تبكي وتبكي من هذا؟
“Tatkala mengingat surga dan neraka engkau tidak menangis, mengapa engkau menangis ketika melihat perkuburan?” Utsman pun menjawab, “Sesungguhnya aku pernah mendengar

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
إن القبر أول منازل الآخرة فإن نجا منه فما بعده أيسر منه وإن لم ينج منه فما بعده أشد منه

“Sesungguhnya liang kubur adalah awal perjalanan akhirat. Jika seseorang selamat dari (siksaan)nya maka perjalanan selanjutnya akan lebih mudah. Namun jika ia tidak selamat dari (siksaan)nya maka(siksaan) selanjutnya akan lebih kejam.” (HR. Tirmidzi, beliau berkata, “hasan gharib”. Syaikh al-Albani menghasankannya dalam Misykah al-Mashabih)

Bagaimanakah perjalanan seseorang jika ia telah masuk di alam kubur? Hadits panjang al-Bara’ bin ‘Azib yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan dishahihkan oleh Imam al-Hakim dan Syaikh al-Albanimenceritak an perjalanan para manusia di alam kuburnya:

Suatu hari kami mengantarkan jenazah salah seorang sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dari golongan Anshar. Sesampainya di perkuburan, liang lahad masih digali. Maka Rasulullah shallallahu‘alaihi wa sallam pun duduk (menanti) dan kami juga duduk terdiam di sekitarnya seakan-akan di atas kepala kami ada burung gagak yang hinggap. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memainkansepotong dahan di tangannya ke tanah, lalu beliau mengangkat kepalanya seraya bersabda, “Mohonlah perlindungan kepada Allah dari adzab kubur!” Beliau ulangi perintah ini dua atau tiga kali.

Kemudian beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Seandainya seorang yang beriman sudah tidak lagi menginginkan dunia dan telah mengharapkan akhirat (sakaratul maut), turunlah dari langit paramalaikat yang bermuka cerah secerah sinar matahari. Mereka membawa kain kafan dan wewangian dari surga lalu duduk di sekeliling mukmin tersebut sejauh mata memandang. Setelah itu turunlah malaikatpencabut nyawa dan mengambil posisi di arah kepala mukmin tersebut. Malaikat pencabut nyawa itu berkata, ‘Wahai nyawa yang mulia keluarlah engkau untuk menjemput ampunan Allah dan keridhaan-Nya’. Makanyawa itu (dengan mudahnya) keluar dari tubuh mukmin tersebut seperti lancarnya air yang mengalir dari mulut sebuah kendil. Lalu nyawa tersebut diambil oleh malaikat pencabut nyawa dan dalam sekejapmata diserahkan kepada para malaikat yang berwajah cerah tadi lalu dibungkus dengan kafan surga dan diberi wewangian darinya pula. Hingga terciumlah bau harum seharum wewangian yang paling harum dimuka bumi.

Kemudian nyawa yang telah dikafani itu diangkat ke langit. Setiap melewati sekelompok malaikat di langit mereka bertanya, ‘Nyawa siapakah yang amat mulia itu?’ ‘Ini adalah nyawa fulan bin fulan’,jawab para malaikat yang mengawalnya dengan menyebutkan namanya yang terbaik ketika di dunia. Sesampainya di langit dunia mereka meminta izin untuk memasukinya, lalu diizinkan. Maka seluruh malaikatyang ada di langit itu ikut mengantarkannya menuju langit berikutnya. Hingga mereka sampai di langit ketujuh. Di sanalah Allah berfirman, ‘Tulislah nama hambaku ini di dalam kitab ‘Iliyyin. Lalukembalikanlah ia ke (jasadnya di) bumi, karena darinyalah Aku ciptakan mereka (para manusia), dan kepadanyalah Aku akan kembalikan, serta darinyalah mereka akan Ku bangkitkan.’

Lalu nyawa tersebut dikembalikan ke jasadnya di dunia. Lantas datanglah dua orang malaikat yang memerintahkannya untuk duduk. Mereka berdua bertanya, ‘Siapakah rabbmu?’, ‘Rabbku adalah Allah’jawabnya. Mereka berdua kembali bertanya, ‘Apakah agamamu?’, ‘Agamaku Islam’ sahutnya. Mereka berdua bertanya lagi, ‘Siapakah orang yang telah diutus untuk kalian?’ “Beliau adalah Rasulullahshallalla hu ‘alaihi wa sallam” jawabnya. ‘Dari mana engkau tahu?’ tanya mereka berdua. ‘Aku membaca Al-Qur’an lalu aku mengimaninya dan mempercayainya’. Tiba-tiba terdengarlah suara dari langit yangmenyeru, ‘(Jawaban) hamba-Ku benar! Maka hamparkanlah surga baginya, berilah dia pakaian darinya lalu bukakanlah pintu ke arahnya’. Maka menghembuslah angin segar dan harumnya surga (memasukikuburannya ) lalu kuburannya diluaskan sepanjang mata memandang.

Saat itu datanglah seorang (pemuda asing) yang amat tampan memakai pakaian yang sangat indah dan berbau harum sekali, seraya berkata, ‘Bergembiralah, inilah hari yang telah dijanjikan dulu bagimu’..Mukmin tadi bertanya, ‘Siapakah engkau? Wajahmu menandakan kebaikan’. ‘Aku adalah amal salehmu’ jawabnya. Si mukmin tadi pun berkata, ‘Wahai Rabbku (segerakanlah datangnya) hari kiamat, karena akuingin bertemu dengan keluarga dan hartaku.

Adapun orang kafir, di saat dia dalam keadaan tidak mengharapkan akhirat dan masih menginginkan (keindahan) duniawi, turunlah dari langit malaikat yang bermuka hitam sambil membawa kain mori kasar.Lalu mereka duduk di sekelilingnya. Saat itu turunlah malaikat pencabut nyawa dan duduk di arah kepalanya seraya berkata, ‘Wahai nyawa yang hina keluarlah dan jemputlah kemurkaan dan kemarahanAllah!’. Maka nyawa orang kafir tadi ‘berlarian’ di sekujur tubuhnya. Maka malaikat pencabut nyawa tadi mencabut nyawa tersebut (dengan paksa), sebagaimana seseorang yang menarik besi beruji yangmenempel di kapas basah. Begitu nyawa tersebut sudah berada di tangan malaikat pencabut nyawa, sekejap mata diambil oleh para malaikat bermuka hitam yang ada di sekelilingnya, lalu nyawa tadi segeradibungkus dengan kain mori kasar. Tiba-tiba terciumlah bau busuk sebusuk bangkai yang paling busuk di muka bumi.

Lalu nyawa tadi dibawa ke langit. Setiap mereka melewati segerombolan malaikat mereka selalu ditanya, ‘Nyawa siapakah yang amat hina ini?’, ‘Ini adalah nyawa fulan bin fulan’ jawab mereka dengannamanya yang terburuk ketika di dunia. Sesampainya di langit dunia, mereka minta izin untuk memasukinya, namun tidak diizinkan.

Rasulullah membaca firman Allah:
لا تفتح لهم أبواب السماء ولا يدخلون الجنة حتى يلج الجمل في سم الخياط
“Tidak akan dibukakan bagi mereka (orang-orang kafir) pintu-pintu langit dan mereka tidak akan masuk surga, sampai seandainya unta bisa memasuki lobang jarum sekalipun.” (QS. Al-A’raf: 40)

Saat itu Allah berfirman, ‘Tulislah namanya di dalam Sijjin di bawah bumi’, Kemudian nyawa itu dicampakkan (dengan hina dina). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membaca firman Allah ta’ala:
وَمَن يُشْرِكْ بِاللهِ فَكَأنَّمَا خَرَّ مِنَ السَّمَاءِ فَتَخْطَفُهُ الطَّيْرُ أَوْ تَهْوِي بِهِ الرِّيْحُ فِي مَكَانٍ سَحِيْقٍ

“Barang siapa mempersekutukan sesuatu dengan Allah, maka adalah ia seolah-olah jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau diterbangkan angin ke tempat yang jauh.” (QS. Al-Hajj: 31)

Kemudian nyawa tadi dikembalikan ke jasadnya, hingga datanglah dua orang malaikat yang mendudukannya seraya bertanya, ‘Siapakah rabbmu?’, ‘Hah hah… aku tidak tahu’ jawabnya. Mereka berdua kembalibertanya, ‘Apakah agamamu?’ “Hah hah… aku tidak tahu’ sahutnya. Mereka berdua bertanya lagi, ‘Siapakah orang yang telah diutus untuk kalian?’ “Hah hah… aku tidak tahu’ jawabnya. Saat itu terdengarseruan dari langit, ‘Hamba-Ku telah berdusta!

Hamparkan neraka baginya dan bukakan pintu ke arahnya’. Maka hawa panas dan bau busuk neraka pun bertiup ke dalam kuburannya. Lalu kuburannya di ‘press’(oleh Allah) hingga tulang belulangnya (pecah dan) menancap satu sama lainnya.

Tiba-tiba datanglah seorang yang bermuka amat buruk memakai pakaian kotor dan berbau sangat busuk, seraya berkata, ‘Aku datang membawa kabar buruk untukmu, hari ini adalah hari yang telah dijanjikanbagimu’. Orang kafir itu seraya bertanya, ‘Siapakah engkau? Wajahmu menandakan kesialan!’, ‘Aku adalah dosa-dosamu’ jawabnya. ‘Wahai Rabbku, janganlah engkau datangkan hari kiamat’ seru orang kafirtadi. (HR. Ahmad dalam Al-Musnad (XXX/499-503) dan dishahihkan oleh al-Hakim dalam Al-Mustadrak (I/39) dan al-Albani dalam Ahkamul Janaiz hal. 156)

Itulah dua model kehidupan orang yang telah masuk liang kubur. Jika kita menginginkan untuk menjadi orang yang dibukakan baginya pintu ke surga dan diluaskan liang kuburnya seluas mata memandang makamari kita berusaha untuk memperbanyak untuk beramal saleh di dunia ini.

Suatu amalan tidak akan dianggap saleh hingga memenuhi dua syarat:
1. Ikhlas2.
Sesuai dengan tuntunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam
Banyak sekali dalil-dalil dari Al-Qur’an maupun hadits-hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang merupakan landasan dua syarat di atas.

Di antara dalil syarat pertama adalah firman Allah ta’ala:
وَمَا أُمِرُوا إِلا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ وَيُقِيمُوا الصَّلاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ وَذَلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ
“Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam agama yang lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat, dan yang demikianitulah agama yang lurus.” (QS.. Al-Bayyinah: 5)

Di antara dalil syarat kedua adalah sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,
من عمل عملاً ليس عليه أمرنا فهو رد

“Barang siapa yang melakukan suatu amalan yang tidak sesuai dengan petunjukku, maka amalan itu akan ditolak.” (HR. Muslim dalam Shahih-nya (III/1344 no 1718))
Allah menghimpun dua syarat ini dalam firman-Nya di akhir surat Al-Kahfi:
قُلْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِثْلُكُمْ يُوحَى إِلَيَّ أَنَّمَا إِلَهُكُمْ إِلَهٌ وَاحِدٌ فَمَنْ كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلا صَالِحًا وَلا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا

“Barang siapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorang pun dalam beribadat kepada Tuhannya.” (QS. Al-Kahfi: 110)

Maka mari kita manfaatkan kehidupan dunia yang hanya sementara ini untuk benar-benar beramal saleh. Semoga kelak kita mendapatkan kenikmatan di alam kubur serta dihindarkan dari siksaan di dalamnya,amin.

Wallahu ta’ala a’lam, wa shallallahu ‘ala nabiyyyina muhammadin wa ‘ala alihi wa shahbihi ajma’in.

Tulisan ini terinspirasi dari kitab Majalis Al-Mu’minin Fi Mashalih Ad-Dun-Ya Wa Ad-Din Bi Ightinam Mawasim Rabb Al-’Alamin, karya Fu’ad bin Abdul Aziz asy-Syahlub (II/83-86)
Wallahu A`lam bish-Showab.

DALIL ALLAH S.W.T.

Dicatat oleh niza22

Dalil Allah atas hambaNya

Firman Allah dalam Al Quran
(Mereka kami utus) selaku rasul-rasul pembawa berita gembira dan pemberi peringatan agar supaya tidak ada alasan bagi manusia membantah Allah sesudah diutusnya rasul-rasul itu. Dan adalah Allah MahaPerkasa lagi Maha Bijaksana.Surah An Nisaa, ayat 165

Katakanlah: "Allah mempunyai hujah yang jelas lagi kuat; maka jika Dia menghendaki, pasti Dia memberi petunjuk kepada kamu semuanya".Surah Al An'aam, ayat 149

(Kami turunkan Al Qur'an itu) agar kamu (tidak) mengatakan: Bahwa kitab itu hanya diturunkan kepada dua golongan saja sebelum kami, dan sesungguhnya kami tidak memperhatikan apa yang mereka baca."Surah Al An'aam, ayat 156

Atau agar kamu (tidak) mengatakan: "Sesungguhnya jika kitab itu diturunkan kepada kami, tentulah kami lebih mendapat petunjuk dari mereka." Sesungguhnya telah datang kepada kamu keterangan yang nyatadari Tuhanmu, petunjuk dan rahmat. Maka siapakah yang lebih zalim daripada orang yang mendustakan ayat-ayat Allah dan berpaling daripadanya? Kelak Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yangberpaling dari ayat-ayat Kami dengan siksaan yang buruk, disebabkan mereka selalu berpaling.Surah Al An'aam, ayat 157

Dan (Kami telah mengutus) kepada kaum Tsamud saudara mereka, Saleh. Ia berkata. "Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya. Sesungguhnya telah datang bukti yang nyatakepadamu dari Tuhanmu. Unta betina Allah ini menjadi tanda bagimu, maka biarkanlah dia makan di bumi Allah, dan janganlah kamu mengganggunya, dengan gangguan apa pun, (yang karenanya) kamu akanditimpa siksaan yang pedih."Surah Al A'raaf, ayat 73

Dan ingatlah olehmu di waktu Tuhan menjadikan kamu pengganti-pengganti (yang berkuasa) sesudah kaum 'Aad dan memberikan tempat bagimu di bumi. Kamu dirikan istana-istana di tanah-tanahnya yang datardan kamu pahat gunung-gunungnya untuk dijadikan rumah; maka ingatlah nikmat-nikmat Allah dan janganlah kamu merajalela di muka bumi membuat kerusakan.Surah Al A'raaf, ayat 74


Wallahu A`lam bish-Showab.

Rezeki Dari Allah

Dicatat oleh niza22

MANUSIA sering bimbang mengenai rezekinya -- apakah ada atau tidak cukup?
Tetapi apakah itu rezeki?

Adakah harta atau wang ringgit itu rezeki?

Menurut Islam, Allah swt berkehendakkan kita supaya bercakap benar dan
jangan melakukan yang batil. Buatlah apa yang diredai Allah dan ketahuilah
bahawa rezeki kita berada di tangan-Nya. Tidak seorang pun yang boleh
mengambil atau menyekat rezeki kita.

Allah telah menerangkan kepada kita bahawa Ia mengurniakan Qarun dengan
harta yang banyak. Namun Qarun tidak pernah puas kerana angkuh.

"Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, kerana ilmu yang ada padaku.' Dan
apakah ia tidak mengetahui bahawasanya Allah sungguh telah membinasakan
umat-umat sebelumnya yang lebih kuat daripadanya, dan lebih banyak
mengumpulkan harta? (Surah Al-Qasas: 78)

Sesungguhnya rezeki itu tidak berperanan pada harta, darjat, keturunan atau
pangkat saja, malah ia memainkan peranan mendapatkan keredaan Allah dari
segi percakapan dan amalan. Di sinilah kita dapat memahami maksud firman
Allah yang berikut, yang bermaksud:

Dan jadilah orang-orang (yang sebelumnya) itu mencita-citakan kedudukan
Qarun itu berkata: Aduhai, benarlah Allah telah melapangkan rezeki bagi
sesiapa yang Dia kehendaki dari hamba-hamba- Nya dan menyempitkannya. Kalau
Allah tidak melimpahkan kurnia-Nya atas kita, benar-benar Dia telah
membenamkan kita (pula). Aduhai, benarlah! Tidak beruntung orang-orang yang
mengingkari (nikmat Allah). (Surah Al-Qasas: 82)

Allah telah mengurniakan orang-orang yang bermaksiat terhadap-Nya dengan
harta yang banyak atau darjat keduniaan yang tinggi.

KEMURKAAN

Jika ditinjau dari segi zahirnya, ini adalah satu kebaikan bagi mereka.
Namun yang sebenarnya adalah khilaf. Harta dan pangkat ada kalanya tidak
mendatangkan kebaikan.

Allah berfirman yang bermaksud:

Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah nescaya akan dibukakan jalan keluar
baginya (dari sebarang masalah) dan akan dikurniakan rezeki dari
sumber-sumber yang tidak diduga. (Surah At-Talaaq: 2 & 3)

Bertakwa kepada Allah dan mengetahui akan sebab-sebab rahmat-Nya adalah
rezeki yang sebenarnya. Oleh yang demikian, Rasulullah saw tidak
mengibaratkan kerana banyak harta itu adalah kaya, akan tetapi kesucian itu
adalah diiktibarkan kaya yang sebenarnya. Baginda pernah bersabda dalam
hadisnya yang bermaksud:

Bukanlah kekayaan itu oleh sebab banyak harta yang dipamerkan akan
tetapikekayaan itu adalah kekayaan jiwa.

Bukanlah nikmat Allah yang zahir yang dilimpahkan kepada manusia dengan
harta yang banyak dan sebagainya menunjukkan kebaikan dan keredaan Allah.
Bukanlah dugaan Allah ke atas hamba-Nya satu dalil yang menunjukkan
kemurkaan Allah. Perkara ini adalah sebaliknya.

Boleh jadi sesiapa yang telah dilimpahkan oleh Allah dengan pelbagai nikmat
itu mungkin dianggap sebagai satu "pujukan atau umpanan yang berperingkat'
dan berkemungkinan pula sesiapa yang diduga oleh Allah adalah sebagai satu
kelebihan di sisi-Nya. Allah berfirman yang bermaksud:

Apakah mereka mengira bahawa harta dan anak-anak yang Kami berikan kepada
mereka itu (bererti bahawa) Kami segera memberikan kebaikan-kebaikan kepada
mereka? Tidak, sebenarnya mereka tidak sedar. (Surah Al-Mukminuun: 54 & 56)

Rasulullah pula ada menegaskan dalam sebuah hadis yang maksudnya:

Apabila kamu melihat seseorang itu dikurniakan atasnya rezeki dan masih
bermaksiat kepada Allah, maka ketahuilah kamu bahawa ini sesungguhnya adalah
satu pujukan atau umpan.

Oleh yang demikian, janganlah kamu sangka bahawa sedikit harta itu adalah
jauh daripada rezeki Allah.

DOSA-DOSA

Berkemungkinan bahawa orang-orang yang diberi nikmat rezeki itu adalah
sebagai nikmat yang negatif seperti menjauhkan daripada penyakit dan
dosa-dosa sehingga dia meninggalkan dunia ini dengan penuh kesucian dan
beroleh kemenangan dengan syurga yang abadi.

Rezeki di sisi Allah dikurniakan untuk semua makhluk sama ada dari golongan
manusia, jin, haiwan dan tumbuh-tumbuhan. Allah mengurniakan rezekinya pada
had yang tertentu seperti firmannya yang bermaksud:

Dan di langit terdapat (sebab-sebab) rezekimu dan terdapat (pula) apa yang
dijanjikan kepadamu. (Surah Az-Zaariyaat: 22)

Firman-Nya lagi yang bermaksud:

Dan tidak ada satu binatang yang melata (segenap makhluk Allah yang
bernyawa) pun di bumi melainkan Allahlah yang memberikan rezekinya dan Dia
mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. (Surah
Huud: 6)

Tidak ada makhluk di muka bumi ini yang berupaya menambah atau mengurangkan,
mempercepatkan atau melewatkan rezeki seseorang. Rasulullah saw telah
bersabda dan menekankan hal ini dalam hadisnya yang bermaksud:

Ketahuilah! Jika sesuatu umat itu dikumpulkan untuk memberi manfaat kepada
kamu, nescaya tidak akan terlaksana melainkan sesuatu yang telah ditulis
oleh Allah bagi kamu dan jika mereka memudaratkan kamu, tidak juga akan
terlaksana melainkan apa yang telah dicatat oleh Allah. Diangkat
'Kalam-kalam' dan dibentangkan 'Buku-buku'.

Maksud 'kalam' di sini ialah "kuasa mentakdirkan rezeki dan ajal", manakala
'buku' pula adalah segala apa yang telah termaktub sejak dari azali sebelum
Allah menjadikan langit dan bumi seperti yang diriwayatkan oleh Muslim
daripada Rasulullah yang bermaksud:

Sesungguhnya Allah telah menetapkan kuasa ketakdiran-Nya sebelum dijadikan
langit dan bumi dalam lima puluh ribu tahun.

Di sini ternyata kepada kita bahawa seorang Mukmin yang sempurna imannya
tidak khuatir pada rezekinya kerana yang mengurniakannya adalah Allah swt.

IMAN DAN TAKWA

Iman dan takwalah yang dapat memainkan peranan bagi memahami ujian Allah
bahawa kekayaan dan kemiskinan itu terletak di tangan Allah sebagaimana yang
difirmankan- Nya:

Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dimuliakan-Nya dan
diberi-Nya kesenangan, maka dia berkata: "Tuhanku telah memuliakanku'.
Adapun apabila Tuhannya mengujinya lalu membataskan rezekinya, maka dia
berkata: "Tuhanku menghinaku". (Surah Al-Fajr: 15 & 16)

Berjuta-juta manusia mati kelaparan disebabkan kemarau yang berpanjangan.
Ajal mereka telah sampai sebagaimana yang ditetapkan Allah swt sejak dari
azali lagi. Dengan kembalinya seseorang itu maka terhenti dan terputuslah
rezekinya. Dengan kembalinya seseorang itu ke hadrat Ilahi, maka terhenti
dan terputuslah rezkinya. Al-Quran ada menerangkan yang bermaksud:

Maka apabila telah datang ajalnya, mereka tidak dapat mengundurkannya barang
sesaat pun dan tidak (pula) memajukannya. (Surah Al-Araaf: 34)

KESESATAN

Rasulullah telah menerangkan dengan jelas dalam wasiatnya kepada Ibnu Abbas
yang bermaksud:

Jagalah Allah semoga Allah akan menjaga kamu; jagalah Allah semoga kamu
mendapati-Nya berhadapan dengan kamu; jika kamu mohon pertolongan, maka
mohonlah kepada Allah.

Inilah wasiat yang tidak syak lagi bahawa Allah sajalah yang memberi manfaat
dan memudaratkan; merendah dan meninggikan; memulia dan mengeji; menghidup
dan mematikan. Tidak ada suatu makhluk sama ada individu atau kumpulan
masyarakat yang dapat memberi kesan pada manusia melainkan dengan izin
Allah. Firman Allah, bermaksud:

Jika Allah menimpakan suatu kemudaratan kepadamu, maka tidak ada yang
menghilangkannya melainkan Dia sendiri. Dan jika Dia mendatangkan kebaikan
kepadamu, maka Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. (Surah An-Anaam: 17)

Kesimpulannya, apa yang boleh mendatangkan manfaat bagi seseorang, itulah
rezekinya yang sebenar. Selain daripada itu, apa yang diperolehinya itu
boleh membinasakan dan menyesatkannya.

Wassalam!

Yang Manakah Kita.

Dicatat oleh niza22


-

Kita Manusia Berdosa

Dicatat oleh niza22

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Bukanlah aneh kita membaca tulisan, atau kata-kata begini:

"Buat apa pakai tudung, tapi mulut kuat mengumpat"

"Buang masa sahaja kau solat, aurat tak tutup"

"Huh pakai kopiah, tapi mata melilau tengok perempuan".

Inilah perkataan-perkataan biasa. Boleh jadi ada manusia yang sangat baik zahirnya, menutup aurat, solat tidak tinggal, tetapi kuat mengumpat orang lain. Sebaliknya pula, bukanlah pelik kita melihat si gadis bermini skirt menderma wang kepada orang yang memerlukan.

Ini kerana kita semua manusia. Tiada manusia yang sempurna. Kita boleh jadi mempunyai kelebihan dari satu sisi, tetapi mempunyai kelemahan pada sisi yan lain.

Menidakkan kebaikan manusia hanya kerana kelemahan dia pada sudut yang lain adalah satu kezaliman.

Apalah hak kita menidakkan hak seorang gadis yang memakai skirt untuk menderma wang kepada yang memerlukan.

Apalah hak kita untuk menyekat si lelaki yang suka merenung perempuan daripada menjadi kaki masjid.

Apalah hak kita untuk menghalang pasangan yang sedang masyuk ber'dating' daripada menunaikan solat jemaah di masjid apabila masuk waktunya.

Yang salah ditegur, dinasihati, yang benar tetap benar, walau siapapun pelakunya.

Kerana kita semua manusia yang berdosa, dan sebaik manusia-manusia yang berdosa ialah yang bertaubat kepada Allah.

Maka, fahamilah bahawa sangat salah kata-kata begini:

"Kau ni baik tak payah pakai tudung, buat malu sahaja pakai tudung tapi keluar dengan jantan"

Tegurlah yang salah, buat apalah mengeji kebaikan yang dia lakukan.

Kita, dia, aku, engkau semua adalah manusia yang berdosa. Kita lahir dengan fitrah dan suci, tetapi semakin kita membesar, terus menerus dosa dilakukan sama ada sedar atau tidak.

Itulah fungsinya taubat yang akan menghapuskan noda-noda hitam di dalam diri kita.

Setelah menyedari bahawa kita adalah insan yang berdosa, lalu, wajarlah kita terima manusia seadanya, terima kelebihan mereka, dan nasihati kelemahan mereka.

Bersyukur atas kelebihan kita, dan menerima nasihat atas kelemahan yang ada.

Tetapi, menjadi manusia bukanlah alasan buat kita menjadi pelaku dosa. Jangan kita pula berbangga menjadi manusia pelaku dosa lantaran wujudnya hadis yang menyatakan Islam akan ditegakkan oleh insan-insan pelaku dosa (:insan jahat).

Pesanan DarI Allah s.w.t

Dicatat oleh niza22

Pesanan dari Allah

Amaran Pemilik Setiap Jiwa..... ­ ­


Firman Allah "Adakah kamu kira, bahawa kami menjadikan kamu dengan percuma (main main saja) dan kamu tiada di kembalikan kepada Kami? An Nur 115


Kita akan bertanggungjawab atas segala perbuatan zahir dan batin terhadap sesama manusia dan Pencipta kita, Jadi JGN lah kita bertindak sesuka hati seolah kita akan hidup selama lamanya kerana kita akan mati dan kembali semula kepada Pemilik diri kita ini.

Allah tidak jadikan kita bernafas ini secara percuma saja atau tampa tujuan yg khusus atau 'suka suka hidup dan kemudian mati habis tutup buku!!'

Seperti Firman Allah ini" Mengapa kamu menyangkal Allah, sedang kamu dahulu mati (belum ada) kemudian kamu di hidupkanNya, sudah itu di matikanNya, kemudian akan di hidupkanNya, akhirnya kamu kembali kepadaNya"Al Baqarah 28



Kita telah di beri tanggungjawab iaitu menyembahNya mengasihi kekasihNya iaitu Nabi Muhamad dan ahlulbaitnya (keluarga beliau) walaupun pada masa yg sama kita di uji oleh Allah dan cuba di sesatkan oleh syaitan (Iblis) yg ingin melalaikan tugas kita itu tadi.

Iblis menjadi musuh kita setelah berlaku peristiwa dalam surah Al baqarah 34

"(Ingatlah) ketika Kami berkata kepada malaikat; Tunduklah kamu kepada Adam! Lalu mereka itu tunduk, kecuali iblis, ia enggan, dan takbur, dan ia termasuk orang2 yg kafir"

Allah menguji kita dalam setiap kesulitan dan keadaan agar kita menjadi orang yg sabar;

Firman Allah"Tiap2 diri ( yg berjiwa) mesti merasai mati. Kami akan uji kamu dgn kejahatan dan kebajikan, sebagai satu ujian; kepada Kami kamu di kembalikan"Al Anbiyaak 35

"Demi sesungguhnya akan Kami uji kamu dgn suatu (ujian), iaitu ketakutan, kelaparan dan kekurangan harta, manusia dan buah buahan. Dan berilah kabar gembira orang2 yg sabar (atas ujian itu) Al Baqarah 155

Oleh itu dekatkan diri kita dengan Allah dan RasulNya walaupun ketika kita di dalam kesusahan dari ujian yg di datangkan kpd kita. Pohonkanlah doa kepada Allah agar di tunjukan jalan yg lurus dan jalan yg mereka yg telah di beri nikmat dengan penuh kesabaran.

"Tunjukil­ah (hati) kami ke jalan yg lurus. iaitu jalan orang2 yg telah Engkau berikan nikmat kepada mereka, sedang mereka itu bukan orang2 yg di murkai dan bukan pula orang2 yg sesat" Al Fatihah 6&7

Firman Allah " Minta tolonglah kamu (kepada Allah) dgn kesabaran dan (mengerjakan) solat; dan sesungguhnya solat itu amat berat, kecuali bagi org2 yg tunduk (kepada Allah)" Al Baqarah 45

"(Iaitu) orang2 yg yakin, bahawa mereka akan menemui Tuhanya dan mereka akan kembali kepadaNya" Al baqarah 46

Doa Adalah Intipati Kepada Segala Ibadah

Dicatat oleh niza22

Hadith :
Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:”Tiadalah di atas dunia ini seorang
Muslim yang berdoa melainkan akan diperkenankan Tuhan atau dipalingkan
daripadanya kejahatan selama dia tidak berdoa perkara-perkara yang berdosa
atau membuat perkara yang memutuskan tali persaudaraan. Lantas seorang
lelaki berkata: “Kalau begitu kita perbanyakkan doa? Jawab baginda:
“ Di sisi Allah (penerimaan) lebih banyak.”

Riwayat at-Tirmizi
Pengajaran hadith:
i) Setiap umat Islam dituntut supaya berdoa kerana doa adalah inti pati
kepada segala ibadah. Orang yang enggan berdoa dianggap sebagai orang
yang sombong, takbur dan bongkak.
ii) Ketika berdoa, kita hendaklah peka kepada apa yang didoakan (dipohon),
janganlah berdoa dengan mulut sahaja sedangkan hati kita lalai. Sebaliknya
hadirkan hati serta hayati apa yang dipohonkan itu serta yakin bahawa Allah
akan menerima doa tersebut kerana sesungguhnya Allah S.W.T tidak akan
memperkenankan doa orang yang hatinya lalai dan alpa.

iii) Supaya doa dimakbulkan, hendaklah kita mematuhi adab-adab berdoa
serta memilih masa dan tempat yang sesuai kerana Allah dengan sifat-Nya
yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang tidak akan mensia-siakan doa
hamba-Nya selama mana apa yang diminta itu merupakan perkara-perkara
yang baik. Begitu juga Allah yang sifat-Nya yang Maha Pengampun tidak
akan menolak doa hambanya yang beristighfar dan berdoa memohon
keampunan dari segala dosa yang telah dilakukan.

Panduan Bagi Orang Yang Diuji

Dicatat oleh niza22

Hadith :
Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya “Tidak ada keberanian yang paling disukai
oleh Allah S.W.T selain dari keberanian hamba menahan kemarahan. Tidaklah
seorang hamba itu menahan kemarahannya melainkan Allah S.W.T. akan mengisi
dadanya dengan keimanan.”

Riwayat Ibn Abi Dunya

Huraian
Pengajaran Hadis:
i) Menahan perasaan marah, memaafkan kesalahan orang lain dan berlaku ihsan adalah
antara sifat yang mesti dipupuk dalam diri setiap manusia kerana ia boleh menambahkan
keimanan.

ii) Marah umumnya menunjukkan sifat seorang yang lemah kerana gagal mengawal
emosinya sendiri. Ia merupakan tabiat yang sukar dihapuskan. Apabila marah, kedua
mata menjadi merah, urat leher pula kelihatan timbul. Oleh itu Rasulullah mengatakan
bahawa kemarahan itu adalah bara api di dalam hati anak Adam dan ia datangnya
daripada syaitan yang dijadikan daripada api di mana api hanya dapat dipadamkan
dengan air. Maka Rasulullah s.a.w menasihatkan apabila marah, hendaklah seseorang
itu berwudhuk (mengambil air sembahyang).

iii) Imam al-Ghazali pula berkata:” Kemarahan manusia itu bermacam-macam- macam.
Setengahnya cepat marah tetapi cepat tenang. Setengahnya pula lambat marah dan
lambat pula tenang dan setengah yang lain pula, lambat marah tetapi cepat tenang.
Maka yang ketiga inilah yang paling terpuji.”
iv) Tidak semua kemarahan itu dilarang oleh Islam. Marah perlu ada terhadap perkara
yang tidak disukai yang menyalahi kebenaran sebagaimana yang diajarkan oleh agama
atau perkara yang terang-terang dilarang agama di mana kita dilarang mendiamkan diri
jika kehormatan peribadi dan agama dihinakan.

TAWADUK

Dicatat oleh niza22

1- Tawaduk atau merendahkan diri serta bercampur gaul itu,
tidak menyebabkan kurangnya harga diri jika dibandingkan
dengan darjat orang yang takbur atau bongkak dengan sebab
ilmu pengetahuannya atau keagamaannya.

2- Orang yang berusaha agar dirinya selalu dicintai orang
lain, atau mengharap dirinya adalah orang yang baik pada
mata umum. Sebenarnya ia tertipu dengan perasaannya.
Yang penting hanya keredhaan ALLAH yang wajid diusahakan.

Tawaduk juga akan melenyapkan sikap berbangga diri, sombong
dan mementingkan diri sendiri. Allah berfirman yang bermaksud:

“Dan janganlah kau memalingkan mukamu (kerana memandang
rendah) kepada manusia, dan janganlah kau berjalan di bumi
dengan berlagak sombong, sesungguhnya Allah tidak suka
kepada orang yang sombong takbur, lagi membangga diri.”
(Surah Luqman, ayat 18)

Dalam hal ini Rasulullah SAW memerintahkan supaya umat Islam
menghiasi diri dengan sifat tawaduk.
Sabda Baginda SAW :

yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah memberi wahyu kepadaku, supaya
kamu bersifat tawaduk, sehingga tidak ada seseorang sanggup
menganiaya orang lain dan menunjukkan sikap berbangga diri
(sombong) kepada orang lain.”
(Hadis riwayat Muslim)

Apakah dengan kematian, terputus segala amalan...

Dicatat oleh niza22

Imam Muslim, Tirmizi, Nasai, Abu Dawud, Ahmad dan Al-Darimi telah meriwayatkan daripada Abi Hurairah r.a. bahawa Nabi s.a.w. bersabda:
"Apabila manusia mati, terputuslah daripadanya segala amalannya, kecuali tiga perkara: sedekah jariyah, ilmu yang dimanfaatkan, atau anak yang soleh yang berdo'a untuknya".

Imam Ahmad, Muslim, Tirmizi, Nasai, Abu Daud dan Ibnu Majah meriwayatkan daripada Jarir r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Barangsiapa memulakan jalan yang baik dalam Islam, maka baginya pahalanya dan juga pahala orang yang beramal dengannya selepasnya tanpa dikurangi daripada pahala mereka sedikitpun juga, dan barangsiapa memulakan jalan yang buruk dalam Islam, maka atasnya dosanya dan juga dosa orang yang beramal dengannya tanpa dikurangi daripada dosa mereka sedikitpun juga".
Daripada kedua hadis tersebut kita mengambil kesimpulan bahawa meskipun, dengan datangnya kematian kepada kita, kesempatan untuk beramal telah terputus atau terhenti, tetapi peluang untuk memperoleh pahala amalan tertentu tetap terbuka bagi kita.
Di dalam kedua hadis tersebut, Rasulullah s.a.w. telah menjelaskan kepada kita bidang-bidang pelaburan yang pasti akan menguntungkan kerana pahalanya akan berterusan mengalir selepas kematian kita, iaitu:

Pertama: sadaqh jariyah, iaitu sedekah yang pahalanya terus mengalir selama faedah atau manfaat yang disedekahkan itu terus berjalan, seperti menderma atau mewakafkan tanah untuk masjid, surau, madrasah atau lain-lain yang berguna bagi agama dan umat Islam.

Kedua: menuntut dan mengembangkan ilmu-ilmu yang bermanfaat bagi agama dan umat, menghidupkan majlis-majlis ilmu atau pengajian-pengajian , dan lain-lain usaha yang membantu ke arah perkembangan ilmu pengetahuan yang dituntut oleh agama.

Ketiga: memperhatikan pendidikan anak-anak agar mereka menjadi anak yang soleh, yang sentiasa berdo'a untuk kedua ibu-bapanya.

Keempat: setiap amalan yang mendatangkan kebaikan, yang selari atau tidak bercanggah dengan syariat, yang kita mulakan melakukannya semasa hidup kita, kemudian diikuti oleh orang ramai sehingga menjadi adat kebiasaan bagi mereka, maka kita akan mendapat pahala melakukannya dan juga sebanyak pahala orang yang mengikutinya.

yang hidup untuk yang mati
Mengenai amalan orang yang hidup, seperti bacaan Al-Qur'an, do'a, sedekah dan lain-lain, untuk orang yang sudah mati, terdapat perbezaan pandangan: Imam Nawawi, di dalam kitabnya Al-Adzkaar, menyatakan bahawa para ulama telah bersepakat bahawa do'a untuk orang-orang yang sudah mati bermanfaat bagi mereka, dan pahalanya sampai kepada mereka bersandarkan kepada firman Allah SWT di dalam surah Al-Hasyr:
"Dan orang-orang (Islam) yang datang kemudian daripada mereka (berdo'a dengan) berkata: Wahai Tuhan kami, ampunilah dosa kami, dan dosa saudara-saudara kami yang mendahulu kami dalam iman,...".

Dan juga bersandar kepada hadis-hadis yang masyhur, seperti: do'a Rasulullah s.a.w.:
"Ya Allah, ampunilah bagi ahli yang hidup dan juga yang mati daripada kami", dan lain-lain.
Mengenai bacaan Al-Qur'an, terdapat perbezaan pandangan:
Yang masyhur daripada mazhab Syafi'ie bahawa pahala bacaan tersebut tidak sampai kepada si mati. Tetapi, sekumpulan sahabat Imam Syafi'e sendiri sependapat dengan Imam Ahmad dan sekumpulan ulama lainnya, yang mengatakan bahawa bacaan tersebut bermanfaat dan sampai pahalanya kepada si mati.
Imam Nawawi r.a. telah menukil riwayat Abi Dawud dan Baihaqi daripada Uthman Bin Affan r.a. bahawa beliau berkata:
"Nabi s.a.w., apabila selesai daripada mengebumikan mayat, berdiri di atasnya, kemudian bersabda: Mohonlah keampunan bagi saudaramu, dan mintakan baginya ketabahan, kerana sesungguhnya ia sekarang sedang disoal".

Imam Syafi'ie r.a. dan sahabat-sahabatnya menyatakan bahawa disunatkan membaca sebahagian daripada Al-Qur'an, dan jika mereka mengkhatamkan seluruhnya adalah lebih baik lagi.
Imam Nawawi juga telah menukil riwayat Baihaqi bahawa menurut Ibnu Umar r.a. disunatkan membaca awal dan penghabisan daripada surah Al-Baqarah, selepas pengembumian di atas kubur.
Segolongan kaum muslimin berpendapat bahawa orang mati tidak akan mendapat sebarang faedah daripada amalan orang yang hidup. Mereka berhujjah dengan firman Allah SWT di dalam surah Al-Najm: 39:
"Dan bahawa sesungguhnya tidak ada (balasan) bagi seseorang melainkan (balasan) apa yang diusahakannya".


Dan mereka juga berhujah dengan sabda Nabi s.a.w.:
"Apabila manusia mati, terputuslah segala amalannya kecuali tiga perkara: sedekah jariyah(untuk masjid, surau, madrasah dan lain-lain keperluan kaum muslimin), ilmu yang dimanfaatkan, atau anak yang soleh yang berdo'a untuknya".

Hasan Al-Saqqaf telah menukil jawaban Imam Abdullah Ibnu al-Siddiq al-Ghamawi di dalam risalahnya, Tawdih al-Bayan Li Wusul Thawab al-Qur'an, yang di antara kandungannya:
"Ayat tersebut (Al-Najm:39) tidak menafikan bolehnya seseorang mengambil manfaat daripada usaha orang lain. Yang dinafikan olehnya adalah pemilikan manfaat tersebut bagi selain yang mengusahakannya. Di antara kedua perkara tersebut terdapat perbezaan yang nyata.

Allah SWT mengkhabarkan bahawa manusia tidak memiliki selain yang diusahakannya. Adapun yang diusahakan oleh orang lain, maka ia adalah milik yang mengusahakannya: jika ia ingin ia boleh memberikannya kepada orang lain, dan jika ia ingin ia boleh mengekalkannya bagi dirinya sendiri. Allah SWT tidak memfirmankan bahawa ia tidak akan mengambil manfaat melainkan dengan apa yang ia usahakan.

Imam Qurtubi berkata: Dikatakan sesungguhnya Allah berfirman; laam al-khafd dalam bahasa Arab bererti memiliki dan mewajibkan, maka makna ayat: Tidak wajib bagi manusia selain yang ia usahakan. Jika orang lain bersedekah kepadanya, maka tidak wajib baginya sesuatu, tetapi Allah Azza Wa Jalla bermurah hati ke atasnya dengan memberikan apa yang tidak wajib baginya, sebagaimana Allah bermurah hati dengan memasukkan kanak-kanak ke dalam Syurga tanpa amal.
Syaikh Abul Abbas, Ahmad Bin Taimiyah berkata: Barangsiapa yang mengiktiqadkan bahawa manusia tidak akan mengambil faedah selain daripada apa yang ia lakukan, maka ia telah menyalahi ijma'. Yang demikian adalah batil dari beberapa segi:

Pertama: Manusia mengambil faedah daripada do'a orang lain, yang bererti mengambil manfaat daripada amalan orang lain. 
Kedua: Nabi s.a.w. memberi syafaat kepada ahl al-mawqif (semua manusia yang menunggu penghisaban di Mahsyar) untuk menyegerakan penghisaban, kemudian kepada ahli Syurga untuk memasukkan mereka ke dalam Syurga, kemudian bagi ahl al-kabair (orang-orang yang melakukan dosa besar) untuk mengeluarkan mereka dari neraka.

Ketiga: Para malaikat berdo'a dan memintakan ampunan bagi penduduk bumi.

Keempat: Allah SWT mengeluarkan orang yang belum pernah melakukan sebarang kebaikan dari neraka kerana semata kemurahan dan rahmatNya. Ini bermakna mereka mengambil manfaat daripada selain amalan mereka.

Kelima: Kanak-kanak orang mukmin memasuki Syurga dengan amalan bapa mereka. 

Keenam: Dalam surah al-Kahfi, dua anak yatim mengambil manfaat daripada amalan bapa mereka yang soleh.

Ketujuh: Mayat mengambil manfaat dengan sedekah yang dibuat untuknya, dengan nas Al-Sunnah dan ijma'.

Kelapan: Haji wajib gugur tuntutan ke atas mayat dengan haji yang dilakukan oleh Walinya untuknya, dengan nas Al-Sunnah.

Kesembilan: Haji nazar atau puasa nazar gugur tuntutan ke atas mayat dengan dilakukan oleh orang lain.

Kesepuluh: Orang yang berhutang, yang Nabi s.a.w. menolak untuk solat ke atas jenazahnya sehingga dibayarkan hutangnya oleh Abu Qotadah r.a., dan dibayarkan hutang lainnya oleh Ali Bin Abi Talib r.a., mengambil manfaat daripada amalan mereka dan daripada solat Nabi s.a.w., yang juga merupakan amalan orang lain.

Dengan huraian ini jelaslah bahawa berhujah dengan ayat tersebut atas tidak sampainya pahala do'a atau bacaan kepada mayat adalah tidak benar, kerana ayat tersebut tidak menunjukkan yang demikian.
Imam Nawawi berkata:
"Sebaiknya, orang yang membaca (Al-Qur'an), selepas selesai membacanya, hendaklah berdo'a: Ya Allah sampaikanlah pahala bacaanku ini kepada si Fulan, dan juga disunatkan supaya memuji si mati dan menyebut kebaikan-kebaikannya.