Yang Hidup Dan Yang Mati

Dicatat oleh niza22

Dari Abu Musa RA, Rasulullah SAW bersabda, “ Perumpamaan orang yang berzikir dengan yang tidak berzikir, seperti orang yang hidup dan orang yang mati.” (HR Bukhari fi ad-Da’awat, 11/208).

Hidup dan mati. Demikianlah ilustrasi yang diungkapkan Rasulullah SAW bagi menggambarkan orang yang berzikir dan yang tidak. Apakah dimensi, fungsi, serta kedudukan zikir sehingga orang yang melakukannya di ibaratkan seperti yang hidup manakala yang tidak melakukannya digelar sebagai mati?

Fungsi dan kedudukan zikir bagi hati setara dengan fungsi makanan bagi tubuh. Seseorang yang tidak memenuhi keperluan ruang hati dan rohnya dengan zikir, samalah umpama tubuh yang tidak diberi bekalan makanan sebagai sumber kekuatan. Tubuh yang tidak memperolehi makanan akan menjadi lemah, tidak berdaya dan mudah diserang penyakit. Bila keadaan ini berterusan ia boleh menyebabkan kebuluran dan padahnya adalah membawa kepada maut.
Demikian juga dengan hati yang kosong dari zikrullah. Semakin hari ia semakin lemah apabila bekalan makanan tidak diperolehi. Ia akan mudah terumbang-ambing, goyah dan resah. Hati menjadi mudah dikuasai hawa nafsu yang dikendalikan syaitan disebabkan tiada daya ketahanan. Akhirnya apabila keadaan ini berterusan sebagaimana yang menimpa tubuh , hati juga menemui nasib yang sama iaitu mati.

Hati yang mati adalah hati yang tidak dapat menjalankan apa-apa fungsi. Manusia yang memiliki hati yang sakit atau mati, adalah manusia yang hidup tanpa nilai, tanpa pengemudi. Neraca penentuan sikapnya hanya ditentukan oleh kehendak hawa nafsu. Keadaan mereka ini lebih dahsyat jika dibandingkan dengan orang yang mati fizikalnya. Manusia yang mati secara fizikal tidak membawa kemudharatan kepada manusia disekelilingnya namun mereka yang mati hatinya akan merugikan malah memudharatkan orang lain. Orang yang mati hatinya, akan bertindak dalam konteks memenuhi kehendak hawa nafsu serta kesenangan peribadi. Ini sudah tentu menjerumuskan diri sendiri ke lembah kehancuran serta menyeret sama manusia lain. Oleh itu tepat sekali perumpamaan Rasulullah di atas; hidup dan mati.

Zikir sebagai ubat

Mirip dengan perumpamaan dalam hadis di atas adalah ungkapan Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah yang pernah menyatakan, “Zikrullah bagi hati, seperti air bagi ikan. Bagaimana keadaan ikan bila keluar dari air?” Manakala Imam Hasan al Basri, ulamak terkemuka pada zaman tabi’in, juga pernah menjawab keluhan seorang pemuda tentang kekesatan hatinya. Beliau mengatakan, “Ubati hatimu dengan zikir.”

Hati yang rutin diisi dengan zikir kepada Allah, akan menjadi kuat, teguh, istiqamah, mampu mematahkan serangan dan pengaruh hawa nafsu yang dikendalikan oleh syaitan. Malah yang lebih penting hati ini akan dekat kepada Allah, terhindar dari rasa keluh kesah dan gelisah. Hati dan wajahnya pula memancarkan sinar, selalu optimis, sukacita dan gembira.

Zikrullah (ingat kepada Allah) bukan sekadar kita mengingati Allah malah secara timbal balik akan menjadikan Allah ingat kepada orang yang melakukannya. Sebagaimana Allah SWT berfirman, “Berzikirlah kamu kepada Ku, nescaya Aku ingat kepadamu.” (QS al Baqarah:152)

Sederhana dan mudah

Zikrullah begitu sederhana dan mudah dilaksanakan. Namun , ganjaran yang diperolehi dapat melebihi ganjaran ibadah lain. Dalam sebuah hadis hasan sahih riwayat Tarmidzi, Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang mengatakan subhanallah wa bihamdihi, akan ditanamkan untuknya pohon kurma di syurga.”

Seorang pemuda bertanya kepada Rasulullah SAW, “Ya Rasulullah, sesungguhnya pintu-pintu kebaikan itu banyak, tapi aku tak mampu melakukan seluruhnya. Beritahukanlah kepadaku nasihat apa saja yang dapat aku pegang teguh, nasihat yang singkat sehingga aku tidak mudah melupakannya.” Rasul menjawab, “Basahilah lidahmu selalu dengan zikrullah.” (Hadis hasan gharib riwayat Turmudzi, 9/314, disahihkan oleh Az Zahabi).

Itulah zikrullah begitu mudah untuk dilaksanakan. Namun berapa ramai umat Islam yang membasahi lidahnya dengan zikrullah ? Amat rugilah kita apabila lidah kita hanya dibasahi dengan lagu-lagu dan irama merdu yang mengasyikkan dan bukan zikrullah.

Paling utama

Zikrullah banyak ragamnya. Boleh dilakukan dengan menyebut asma’ Allah (nama-nama Allah), sifat dan memuji Nya seperti ucapan subhanallah, alhamdulillah, laa ilaaha illa llah, dan zikir-zikir lain yang diajarkan oleh Rasulullah SAW. Juga boleh dilakukan dengan berdakwah di jalan Allah, menyeru dan menyampaikan kepada manusia tentang sifat-sifat Allah, hak Allah, perintah dan larangan Allah, kewajipan hamba kepada Nya dan sebagainya. (Tazkiyatun Nufus wa Tarbiyatuha, Ahmad Farid). Yang paling utama, disamping bentuk-bentuk zikir tersebut adalah tilawatul Qur’an (membaca al-Qur’an).

Bila aktiviti zikrullah terhadap hati dikategorikan sebagai makanan bagi tubuh, maka tilawatul Qur’an merupakan makanan paling berkhasiat bagi hati. Khabab bin Art RA pernah berwasiat kepada seseorang, “Hampirkanlah diri anda kepada Allah mengikut batas kemampuanmu. Dan ketahuilah bahawa anda tak mungkin mendekati Allah dengan sesuatu yang lebih Dia cintai daripada firman Nya.”

Tilawah al Qur’an merupakan bentuk zikir yang paling utama. Maka al Qur’an merupakan sumber penawar dan ubat dari berbagai penyakit hati. Ini bertepatan dengan janji Allah SWT seperti firman Nya, “Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman.” (QS Yunus:57).

Dalam ayat lain pula, “Dan Kami turunkan dari al Qur’an suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman, dan al Qur’an itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian.” (QS al Isra’:82).

Inti keresahan

Al Qur’an merupakan penawar dan penjelas. Penawar atau ubat bagi penyakit syahwat, dan segala sesuatu yang syubhat (meragukan). Penjelas bagi maklumat di atas segala perkara yang haq dan batil. Keduanya dapat membentuk kebersihan hati, sekaligus kejernihan persepsi. Dengan hati yang bersih dan pandangan yang lurus, hidup seseorang menjadi tenang dan istiqamah. Tanpa zikrullah, hati menjadi kotor, dan persepsi tentang berbagai perkara menjadi kabur dan samar malah sentiasa keliru. Inilah yang menjadi inti keresahan, kegelisahan dan was-was.

“Ketahuilah, bahawa dengan zikrullah hati menjadi tenang.” (QS ar Ra’du:...

0 ulasan:

Catat Ulasan